Mustahiq Zakat - Ibnu Sabil - BAITUSSALAM

Senin, 18 April 2022

Mustahiq Zakat - Ibnu Sabil

8 Mustahiq Zakat - Ibnu Sabil | Sabilillah | Amil Zakat | Faqir | Miskin | Gharim | Riqab ('Abid Mukatab) | Mu'allaf

Mustahiq Zakat - Syafi'iyah

الأم للإمام محمد الشافعي ج ٢ ص ٧٧
ﻗﺎﻝ اﻟﺸﺎﻓﻌﻲ  ﻗﺎﻝ اﻟﻠﻪ ﺗﺒﺎﺭﻙ ﻭﺗﻌﺎﻟﻰ : ﺇﻧﻤﺎ اﻟﺼﺪﻗﺎﺕ ﻟﻠﻔﻘﺮاء ﻭاﻟﻤﺴﺎﻛﻴﻦ ﻭاﻟﻌﺎﻣﻠﻴﻦ ﻋﻠﻴﻬﺎ ﻭاﻟﻤﺆﻟﻔﺔ ﻗﻠﻮﺑﻬﻢ ﻭﻓﻲ اﻟﺮﻗﺎﺏ ﻭاﻟﻐﺎﺭﻣﻴﻦ ﻭﻓﻲ ﺳﺒﻴﻞ اﻟﻠﻪ ﻭاﺑﻦ اﻟﺴﺒﻴﻞ - اﻟﺘﻮﺑﺔ ٦٠ - ﻓﺄﺣﻜﻢ اﻟﻠﻪ ﻋﺰ ﻭﺟﻞ ﻓﺮﺽ اﻟﺼﺪﻗﺎﺕ ﻓﻲ ﻛﺘﺎﺑﻪ ﺛﻢ ﺃﻛﺪﻫﺎ ﻓﻘﺎﻝ : ﻓﺮﻳﻀﺔ ﻣﻦ اﻟﻠﻪ - اﻟﺘﻮﺑﺔ: ٦٠ - ﻗﺎﻝ ﻭﻟﻴﺲ ﻷﺣﺪ ﺃﻥ ﻳﻘﺴﻤﻬﺎ ﻋﻠﻰ ﻏﻴﺮ ﻣﺎ ﻗﺴﻤﻬﺎ اﻟﻠﻪ ﻋﺰ ﻭﺟﻞ ﻋﻠﻴﻪ ﺫﻟﻚ ﻣﺎ ﻛﺎﻧﺖ اﻷﺻﻨﺎﻑ ﻣﻮﺟﻮﺩﺓ
Telah berkata Imam Syafi'i telah berfirman Allah Tabaroka Wa Ta'ala : "Sesungguhnya shadaqoh zakat adalah hanya untuk orang-orang faqir, orang-orang miskin, amilin terhadap zakat, mu'allafah hatinya, fi ar-riqob ('abid mukatab), orang-orang gharim, fi sabilillah, ibnu sabil." - At-Taubah Ayat 60 - Maka Allah telah menghukumi kefardhuan shadaqoh di dalam KitabNya, kemudian Allah menguatkannya. Kemudian berfirman : "suatu kefardhuan dari Allah". - At-Taubah Ayat 60 - Telah berkata Imam Syafi'i : "dan tidaklah bagi seseorang membagikannya kepada selain perkara yang Allah Azza wa Jalla telah membagikannya terhadapnya. Itu semua selagi keberadaan ashnaf tersebut itu ada.[1]

فتح القريب المجيب للإمام ابن قاسم الغازي
ﻭﺗﺪﻓﻊ اﻟﺰﻛﺎﺓ ﺇﻟﻰ اﻷﺻﻨﺎﻑ اﻟﺜﻤﺎﻧﻴﺔ اﻟﺬﻳﻦ ﺫﻛﺮﻫﻢ اﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻓﻲ ﻛﺘﺎﺑﻪ اﻟﻌﺰﻳﺰ ﻓﻲ ﻗﻮﻟﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ: ﺇﻧﻤﺎ اﻟﺼﺪﻗﺎﺕ ﻟﻠﻔﻘﺮاء ﻭاﻟﻤﺴﺎﻛﻴﻦ ﻭاﻟﻌﺎﻣﻠﻴﻦ ﻋﻠﻴﻬﺎ ﻭاﻟﻤﺆﻟﻔﺔ ﻗﻠﻮﺑﻬﻢ ﻭﻓﻲ اﻟﺮﻗﺎﺏ ﻭاﻟﻐﺎﺭﻣﻴﻦ ﻭﻓﻲ ﺳﺒﻴﻞ اﻟﻠﻪ ﻭاﺑﻦ اﻟﺴﺒﻴل - اﻟﺘﻮﺑﺔ ٦٠ - ﻫﻮ ﻇﺎﻫﺮ ﻏﻨﻲ ﻋﻦ اﻟﺸﺮﺡ ﺇﻻ ﻣﻌﺮﻓﺔ اﻷﺻﻨﺎﻑ اﻟﻤﺬﻛﻮﺭﺓ
Zakat diberikan kepada ashnaf yang 8 yaitu orang-orang yang Allah telah menuturkannya di dalam Kitabihi Al-Aziz pada Firmannya : "Sesungguhnya shadaqoh zakat adalah hanya untuk orang-orang faqir, orang-orang miskin, amilin terhadap zakat, mu'allafah hatinya, fi ar-riqob ('abid mukatab), orang-orang gharim, fi sabilillah, ibnu sabil. - At-Taubah Ayat 60 - Itu dzohir tidak butuh penjelasan, kecuali penjelasan pengenalan ashnaf  yang telah dituturkan.[2]

Ibnu Sabil - Syafi'iyah

فتح المعين للشيخ زين الدين المليباري ص ٥٢
ﻭاﺑﻦ اﻟﺴﺒﻴﻞ: ﻭﻫﻮ ﻣﺴﺎﻓﺮ ﻣﺠﺘﺎﺯ ﺑﺒﻠﺪ اﻟﺰﻛﺎﺓ ﺃﻭ ﻣﻨﺸﺊ ﺳﻔﺮ ﻣﺒﺎﺡ ﻣﻨﻬﺎ ﻭﻟﻮ ﻟﻨﺰﻫﺔ ﺃﻭ ﻛﺎﻥ ﻛﺴﻮﺑﺎ ﺑﺨﻼﻑ اﻟﻤﺴﺎﻓﺮ ﻟﻤﻌﺼﻴﺔ ﺇﻻ ﺇﻥ ﺗﺎﺏ. ﻭاﻟﻤﺴﺎﻓﺮ ﻟﻐﻴﺮ ﻣﻘﺼﺪ ﺻﺤﻴﺢ ﻛﺎﻟﻬﺎﺋﻢ. ﻭﻳﻌﻄﻰ ﻛﻔﺎﻳﺘﻪ ﻭﻛﻔﺎﻳﺔ ﻣﻦ ﻣﻌﻪ ﻣﻦ ﻣﻤﻮﻧﻪ ﺃﻱ ﺟﻤﻴﻌﻬﺎ ﻧﻔﻘﺔ ﻭﻛﺴﻮﺓ ﺫﻫﺎﺑﺎ ﻭﺇﻳﺎﺑﺎ ﺇﻥ ﻟﻢ ﻳﻜﻦ ﻟﻪ ﺑﻄﺮﻳﻘﻪ ﺃﻭ ﻣﻘﺼﺪﻩ ﻣﺎﻝ. ﻭﻳﺼﺪﻕ ﻓﻲ ﺩﻋﻮﻯ اﻟﺴﻔﺮ ﻭﻛﺬا ﻓﻲ ﺩﻋﻮﻯ اﻟﻐﺰﻭ ﺑﻼ ﻳﻤﻴن ﻭﻳﺴﺘﺮﺩ ﻣﻨﻪ ﻣﺎ ﺃﺧﺬﻩ ﺇﻥ ﻟﻢ ﻳﺨﺮﺝ
Ibnu Sabil adalah Musafir :
  1. Musafir yang melewati negara zakat
  2. Musafir yang memulai safar dengan kriteria safar yang dihukumi mubah dari negeri zakat. 
Sekalipun :
  • Safarnya untuk rekreasi
  • Musafirnya rajin bekerja
Berbeda dengan :
  • Musafir yang safarnya untuk maksud maksiat. Kecuali jika dia bertaubat.
  • Musafir yang tidak memiliki tujuan, seperti : pengembara

Dia boleh diberi seukuran kifayahnya dan kifayah orang yang besertanya dari orang yang pembiayaan orang tersebut menjadi tanggungannya, semuanya : nafakahnya dan pakaiannya, untuk berangkatnya dan kembalinya. Jika tidak ada harta baginya di perjalanannya atau di tempat tujuannya.
Dibenarkan pengakuan seseorang perihal perihal ke-safar-annya dan begitu juga dibenarka pengakuan seseorang perihal ke-ghazwu-annya tanpa disumpah. Dan diminta pengembalian darinya terhadap perkara yang diambilnya dari zakat jika dia tidak berangkat safar dan ghazw.[3]

كاشفة السجا للشيخ محمد نووي الجاوي ص ٧
والثامن إبن السبيل وهو على قسمين مجازي وهو منشىء سفر من بلد مال الزكاة وحقيقي وهو مار ببلد الزكاة في سفره وذلك إن احتاج بأن لم يكن معه ما يوصله مقصده أو ماله فيعطى من لا مال له أصلا وكذا من له مال في غير البلد المتنقل اليه بشرط أن لا يكون سفره معصية قال في المصباح وقيل للمسافر ابن سبيل لتلبسه به أى بالسبيل والطريق قالوا والمراد بإبن سبيل في الآية من انقطع عن ماله انتهى
Mustahiq ke 8 adalah Ibnu Sabil. Ibnu sabil terbagi pada 2 kategori :
  1. Ibnu Sabil Majazy, yaitu : musafir yang memulai start safar dari negara zakat.
  2. Ibnu Sabil Haqiqi, yaitu : musafir yang melewati negara zakat pada safarnya.
Diberinya ibnu sabil dari zakat adalah jika dia membutuhkan. Sekira tidak ada bersamanya perkara yang dapat menyampaikannya terhadap :
  • Negara yang dimaksudnya, atau
  • Hartanya.
Maka boleh diberi dari zakat ibnu sabil yang tidak memiliki harta sama sekali. Begitu juga boleh diberi ibnu sabil yang memiliki harta di negara lain yang akan dipindahinya, dengan syarat tidak terbukti safarnya ma'shiyat. 
Telah berkata pengarang kitab Al-Misbah dalam kitab Al-Misbah : dikatakan bagi musafir "ibnu sabil" karena ter-style-kannya musafir dengan style ibnu sabil, maksudnya dengan sabil dan thariq. Para ulama berkata : yang dimaksud dengan ابن سبيل pada Al-Qur'an Surat At-Taubah Ayat 60 adalah orang yang terputus dari hartanya. Intaha Al-Misbah.[4]

Ibnu Sabil - Perbandingan Madzhab : Syafi'iyah, Hanafiyah, Hanabilah, Malikiyah.
الموسوعة الفقهية الكويتيةللمجموعة من المؤلفين
الصِّنْفُ الثَّامِنُ: ابْنُ السَّبِيل: سُمِّيَ بِذَلِكَ لِمُلاَزَمَتِهِ الطَّرِيقَ، إِذْ لَيْسَ هُوَ فِي وَطَنِهِ لِيَأْوِيَ إِلَى سَكَنٍ وَهَذَا الصِّنْفُ ضَرْبَانِ: الضَّرْبُ الأَْوَّل: المُتَغَرِّبُ عَنْ وَطَنِهِ الَّذِي لَيْسَ بِيَدِهِ مَا يَرْجِعُ بِهِ إِلَى بَلَدِهِ:وَهَذَا الضَّرْبُ مُتَّفَقٌ عَلَى أَنَّهُ مِنْ أَصْحَابِ الزَّكَاةِ، فَيُعْطَى مَا يُوصِلُهُ إِلَى بَلَدِهِ، إِلاَّ فِي قَوْلٍ ضَعِيفٍ عِنْدَ الشَّافِعِيَّةِ: أَنَّهُ لاَ يُعْطَى؛ لأَِنَّ ذَلِكَ يَكُونُ مِنْ بَابِ نَقْل الزَّكَاةِ مِنْ بَلَدِهَا. وَلاَ يُعْطَى مِنَ الزَّكَاةِ إِلاَّ بِشُرُوطٍ: الشَّرْطُ الأَْوَّل: أَنْ يَكُونَ مُسْلِمًا، مِنْ غَيْرِ آل الْبَيْتِ. الشَّرْطُ الثَّانِي: أَنْ لاَ يَكُونَ بِيَدِهِ فِي الْحَال مَالٌ يَتَمَكَّنُ بِهِ مِنَ الْوُصُول إِلَى بَلَدِهِ وَإِنْ كَانَ غَنِيًّا فِي بَلَدِهِ، فَلَوْ كَانَ لَهُ مَالٌ مُؤَجَّلٌ أَوْ عَلَى غَائِبٍ، أَوْ مُعْسِرٍ، أَوْ جَاحِدٍ، لَمْ يَمْنَعْ ذَلِكَ الأَْخْذَ مِنَ الزَّكَاةِ عَلَى مَا صَرَّحَ بِهِ الْحَنَفِيَّةُ. الشَّرْطُ الثَّالِثُ: أَنْ لاَ يَكُونَ سَفَرُهُ لِمَعْصِيَةٍ، صَرَّحَ بِهَذَا الشَّرْطِ الْمَالِكِيَّةُ وَالشَّافِعِيَّةُ وَالْحَنَابِلَةُ، فَيَجُوزُ إِعْطَاؤُهُ إِنْ كَانَ سَفَرُهُ لِطَاعَةٍ وَاجِبَةٍ كَحَجِّ الْفَرْضِ، وَبِرِّ الْوَالِدَيْنِ، أَوْ مُسْتَحَبَّةٍ كَزِيَارَةِ الْعُلَمَاءِ وَالصَّالِحِينَ، أَوْ كَانَ سَفَرُهُ لِمُبَاحٍ كَالْمَعَاشَاتِ وَالتِّجَارَاتِ، فَإِنْ كَانَ سَفَرُهُ لِمَعْصِيَةٍ لَمْ يَجُزْ إِعْطَاؤُهُ مِنْهَا لأَِنَّهُ إعَانَةٌ عَلَيْهَا، مَا لَمْ يَتُبْ، وَإِنْ كَانَ لِلنُّزْهَةِ فَقَطْ فَفِيهِ وَجْهَانِ عِنْدَ الْحَنَابِلَةِ: أَقْوَاهُمَا: أَنَّهُ لاَ يَجُوزُ؛ لِعَدَمِ حَاجَتِهِ إِلَى هَذَا السَّفَرِ. الشَّرْطُ الرَّابِعُ: وَهُوَ لِلْمَالِكِيَّةِ خَاصَّةً: أَنْ لاَ يَجِدَ مَنْ يُقْرِضُهُ إِنْ كَانَ بِبَلَدِهِ غَنِيًّا. وَلاَ يُعْطَى أَهْل هَذَا الضَّرْبِ مِنَ الزَّكَاةِ أَكْثَرَ مِمَّا يَكْفِيهِ لِلرُّجُوعِ إِلَى وَطَنِهِ، وَفِي قَوْلٍ لِلْحَنَابِلَةِ: إِنْ كَانَ قَاصِدًا بَلَدًا آخَرَ يُعْطَى مَا يُوصِلُهُ إِلَيْهِ ثُمَّ يَرُدُّهُ إِلَى بَلَدِهِ.
قَال الْمَالِكِيَّةُ: فَإِنْ جَلَسَ بِبَلَدِ الْغُرْبَةِ بَعْدَ أَخْذِهِ مِنَ الزَّكَاةِ نُزِعَتْ مِنْهُ مَا لَمْ يَكُنْ فَقِيرًا بِبَلَدِهِ، وَإِنْ فَضَل مَعَهُ فَضْلٌ بَعْدَ رُجُوعِهِ إِلَى بَلَدِهِ نُزِعَ مِنْهُ عَلَى قَوْلٍ عِنْدَ الْحَنَابِلَةِ.
ثُمَّ قَدْ قَال الْحَنَفِيَّةُ: مَنْ كَانَ قَادِرًا عَلَى
السَّدَادِ فَالأَْوْلَى لَهُ أَنْ يَسْتَقْرِضَ وَلاَ يَأْخُذَ مِنَ الزَّكَاة. الضَّرْبُ الثَّانِي: مَنْ كَانَ فِي بَلَدِهِ وَيُرِيدُ أَنْ يُنْشِئَ سَفَرًا:
 فَهَذَا الضَّرْبُ مَنَعَ الْجُمْهُورُ إِعْطَاءَهُ، وَأَجَازَ الشَّافِعِيَّةُ إِعْطَاءَهُ لِذَلِكَ بِشَرْطِ أَنْ لاَ يَكُونَ مَعَهُ مَا يَحْتَاجُ إِلَيْهِ فِي سَفَرِهِ، وَأَنْ لاَ يَكُونَ فِي مَعْصِيَةٍ، فَعَلَى هَذَا يَجُوزُ إِعْطَاءُ مَنْ يُرِيدُ الْحَجَّ مِنَ الزَّكَاةِ إِنْ كَانَ لاَ يَجِدُ فِي الْبَلَدِ الَّذِي يُنْشِئُ مِنْهُ سَفَرَ الْحَجِّ مَا لاَ يَحُجُّ بِهِ. وَالْحَنَفِيَّةُ لاَ يَرَوْنَ جَوَازَ الإِْعْطَاءِ فِي هَذَا الضَّرْبِ، إِلاَّ أَنَّ مَنْ كَانَ بِبَلَدِهِ، وَلَيْسَ لَهُ بِيَدِهِ مَالٌ يُنْفِقُ مِنْهُ وَلَهُ مَالٌ فِي غَيْرِ بَلَدِهِ، لاَ يَصِل إِلَيْهِ، رَأَوْا أَنَّهُ مُلْحَقٌ بِابْنِ السَّبِيل
Golongan kedelapan : Ibnu sabil. Dinamakan dengan ibnu sabil karena mulazamahnya di jalan, karena dia tidak di tanah airnya untuk tinggal. Ibnu Sabil ini ada 2 kategori : 
Kategori kesatu - Orang yang terasingkan dari tanah airnya yang tidak ada di tangannya perkara yang dia bisa pulang dengan perkara itu ke negaranya.
Ini adalah kategori yang disepakati terhadap bahwasanya ini termasuk ashhab zakat. Maka boleh diberi seukuran perkara yang perkara tersebut dapat menyampaikannya ke negaranya, kecuali pada salah satu qaul dha'if di madzhab Asy-Syafi'iyah : bahwasanya kategori itu tidak boleh diberi karena itu statusnya termasuk dari bab memindahkan zakat dari negeri zakat.
Tidak diberi dari zakat kecuali dengan syarat :
  1. Keadaannya muslim dan bukan dari Ahlu Bait Rasulullah SAW.
  2. Tidak ada di tangannya pada saat ini harta yang memungkinkan dengannya sampai ke negaranya, sekalipun keadaannya kaya di negaranya. >> Jika dia memiliki harta yang ditangguhkan atau harta yang tidak hadir atau mu'sir atau jahid, maka itu tidak mencegahnya mengambil dari zakat berdasarkan penjelasan Hanafiyah.
  3. Safarnya bukan untuk ma'shiyat. Menjelaskan terhadap syarat ini : Malikiyah, Syafi'iyah, Hanabilah. Maka menjadi boleh memberinya jika safarnya untuk tha'at wajib seperti haji fardhu dan birrul walidain, atau mustahabah seperti menziarahi ulama dan shalihin, atau safar mubah seperti : mencari penghidupan dan berdagang. Jika safarnya untuk ma'shiyat, tidak boleh memberinya dari zakat, karena memberinya adalah menjadi sebagai bantuan terhadap ma'shiyat. Selagi belum taubat. Jika tujuan safarnya untuk rekreasi saja, maka di kalangan Hanabilah ada 2 wajh pendapat : wajh yang paling kuat dari keduanya adalah wajh bahwasanya itu tidak boleh karena tidak ada unsur hajat-nya pada safar rekreasi ini.
  4. Syarat keempat ini khusus Malikiyah. Dia tidak menemukan orang yang memberinya pinjaman, jika keadaan dia di negaranya adalah kaya.
Tidak diberi ahli kategori ini dari zakat melebihi dari perkara yang mencukupkannya untuk kembali ke tanah airnya. 
Menurut satu qaul dari Hanabilah : jika dia bermaksud ke negara lain maka dia boleh diberi seukuran perkara yang dapat menyampaikannya ke negera lain tersebut dan seukuran perkara yang dapat mengembalikannya ke negara asalnya.
Telah berkata Malikiyah : kemudian jika dia berdiam di negera asing setelah mengambil zakat, dicabut zakat darinya selama tidak terbukti keadaannya faqir di negaranya.
Jika melebihi besertanya sebuah kelebihan, setelah pulangnya dia ke negaranya, maka dicabut darinya. Menurut satu qaul dari Ulama Hanabilah.
Kemudian, telah berkata Hanafiyah : barangsiapa memiliki kemampuan untuk menutupi maka yang lebih utama baginya adalah mencari pinjaman dan tidak mengambil dari zakat.
Kategori kedua - Orang yang berada di negaranya dan bermaksud untuk memulai safar. Kategori ini, jumhur ulama melarang memberinya, dan Syafi'iyah membolehkannya untuk itu dengan syarat : 
  • Tidak ada besertanya perkara yang dia membutuhkan terhadapnya pada safarnya.
  • Safarnya bukan pada ma'shiyat.
Berdasarkan ini, maka boleh memberi orang yang bermaksud haji dari zakat, jika dia tidak menemukan di negara zakat yang dari negara tersebut bermula safar terhadap perkara yang dia tidak jadi berhaji dengannya.

Hanafiyah tidak berpendapat terhadap kebolehan memberikan pada kategori ini, kecuali pada kasus : bahwasanya orang yang berada di negara asalnya dan tidak ada baginya harta dibawah kepemilikannya yang dia bisa berinfaq dengannya dan dia memiliki harta di negara lain yang dia tidak bisa sampai ke sana. Hanafiyah berpendapat bahwasanya orang tersebut di-ilhaq kepada Ibnu Sabil.[5]

8 Mustahiq Zakat - Ibnu Sabil | Sabilillah | Amil Zakat | Faqir | Miskin | Gharim | Riqab ('Abid Mukatab) | Mu'allaf

Sumber :
[1] Imam Muhammad Asy-Syafi'i. Al-Umm Jilid 2 Hal 77
[2] Imam Ibnu Qasim Al-Ghazi. Fath Al-Qarib Al-Mujib ala At-Taqrib Hal 25
[3] Syaikh Zainuddin Al-Malibari. Fath Al-Muin bi Syarh Qurroh Al-Ain Hal 52
[4] Syaikh Muhammad Nawawi Al-Jawi. Kasyifah As-Saja fi Syarh Safinah An-Naja Hal 7
[5] Majmu'ah Min Al-Mu'allifin. Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah Jilid 23 Hal 324

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah ikut berpartisifasi
Komentar anda akan segera kami balas