Mustahiq Zakat - Gharim - BAITUSSALAM

Jumat, 15 April 2022

Mustahiq Zakat - Gharim

8 Mustahiq Zakat - Gharim | Riqab ('Abid Mukatab) | Mu'allaf | Ibnu Sabil | Sabilillah | Amil Zakat | Faqir | Miskin

Mustahiq Zakat - Syafi'iyah

الأم للإمام محمد الشافعي ج ٢ ص ٧٧
ﻗﺎﻝ اﻟﺸﺎﻓﻌﻲ  ﻗﺎﻝ اﻟﻠﻪ ﺗﺒﺎﺭﻙ ﻭﺗﻌﺎﻟﻰ : ﺇﻧﻤﺎ اﻟﺼﺪﻗﺎﺕ ﻟﻠﻔﻘﺮاء ﻭاﻟﻤﺴﺎﻛﻴﻦ ﻭاﻟﻌﺎﻣﻠﻴﻦ ﻋﻠﻴﻬﺎ ﻭاﻟﻤﺆﻟﻔﺔ ﻗﻠﻮﺑﻬﻢ ﻭﻓﻲ اﻟﺮﻗﺎﺏ ﻭاﻟﻐﺎﺭﻣﻴﻦ ﻭﻓﻲ ﺳﺒﻴﻞ اﻟﻠﻪ ﻭاﺑﻦ اﻟﺴﺒﻴﻞ - اﻟﺘﻮﺑﺔ ٦٠ - ﻓﺄﺣﻜﻢ اﻟﻠﻪ ﻋﺰ ﻭﺟﻞ ﻓﺮﺽ اﻟﺼﺪﻗﺎﺕ ﻓﻲ ﻛﺘﺎﺑﻪ ﺛﻢ ﺃﻛﺪﻫﺎ ﻓﻘﺎﻝ : ﻓﺮﻳﻀﺔ ﻣﻦ اﻟﻠﻪ - اﻟﺘﻮﺑﺔ: ٦٠ - ﻗﺎﻝ ﻭﻟﻴﺲ ﻷﺣﺪ ﺃﻥ ﻳﻘﺴﻤﻬﺎ ﻋﻠﻰ ﻏﻴﺮ ﻣﺎ ﻗﺴﻤﻬﺎ اﻟﻠﻪ ﻋﺰ ﻭﺟﻞ ﻋﻠﻴﻪ ﺫﻟﻚ ﻣﺎ ﻛﺎﻧﺖ اﻷﺻﻨﺎﻑ ﻣﻮﺟﻮﺩﺓ
Telah berkata Imam Syafi'i telah berfirman Allah Tabaroka Wa Ta'ala : "Sesungguhnya shadaqoh zakat adalah hanya untuk orang-orang faqir, orang-orang miskin, amilin terhadap zakat, mu'allafah hatinya, fi ar-riqob ('abid mukatab), orang-orang gharim, fi sabilillah, ibnu sabil." - At-Taubah Ayat 60 - Maka Allah telah menghukumi kefardhuan shadaqoh di dalam KitabNya, kemudian Allah menguatkannya. Kemudian berfirman : "suatu kefardhuan dari Allah". - At-Taubah Ayat 60 - Telah berkata Imam Syafi'i : "dan tidaklah bagi seseorang membagikannya kepada selain perkara yang Allah Azza wa Jalla telah membagikannya terhadapnya. Itu semua selagi keberadaan ashnaf tersebut itu ada.[1]

فتح القريب المجيب للإمام ابن قاسم الغازي
ﻭﺗﺪﻓﻊ اﻟﺰﻛﺎﺓ ﺇﻟﻰ اﻷﺻﻨﺎﻑ اﻟﺜﻤﺎﻧﻴﺔ اﻟﺬﻳﻦ ﺫﻛﺮﻫﻢ اﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻓﻲ ﻛﺘﺎﺑﻪ اﻟﻌﺰﻳﺰ ﻓﻲ ﻗﻮﻟﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ: ﺇﻧﻤﺎ اﻟﺼﺪﻗﺎﺕ ﻟﻠﻔﻘﺮاء ﻭاﻟﻤﺴﺎﻛﻴﻦ ﻭاﻟﻌﺎﻣﻠﻴﻦ ﻋﻠﻴﻬﺎ ﻭاﻟﻤﺆﻟﻔﺔ ﻗﻠﻮﺑﻬﻢ ﻭﻓﻲ اﻟﺮﻗﺎﺏ ﻭاﻟﻐﺎﺭﻣﻴﻦ ﻭﻓﻲ ﺳﺒﻴﻞ اﻟﻠﻪ ﻭاﺑﻦ اﻟﺴﺒﻴل - اﻟﺘﻮﺑﺔ ٦٠ - ﻫﻮ ﻇﺎﻫﺮ ﻏﻨﻲ ﻋﻦ اﻟﺸﺮﺡ ﺇﻻ ﻣﻌﺮﻓﺔ اﻷﺻﻨﺎﻑ اﻟﻤﺬﻛﻮﺭﺓ
Zakat diberikan kepada ashnaf yang 8 yaitu orang-orang yang Allah telah menuturkannya di dalam Kitabihi Al-Aziz pada Firmannya : "Sesungguhnya shadaqoh zakat adalah hanya untuk orang-orang faqir, orang-orang miskin, amilin terhadap zakat, mu'allafah hatinya, fi ar-riqob ('abid mukatab), orang-orang gharim, fi sabilillah, ibnu sabil. - At-Taubah Ayat 60 - Itu dzohir tidak butuh penjelasan, kecuali penjelasan pengenalan ashnaf  yang telah dituturkan.[2]

Gharim - Syafi'iyah

فتح المعين للشيخ زين الدين المليباري ص ٥٢
ﻭاﻟﻐﺎﺭﻡ: ﻣﻦ اﺳﺘﺪاﻥ ﻟﻨﻔﺴﻪ ﻟﻐﻴﺮ ﻣﻌﺼﻴﺔ ﻓﻴﻌﻄﻲ ﻟﻪ ﺇﻥ ﻋﺠﺰ ﻋﻦ ﻭﻓﺎء اﻟﺪﻳﻦ ﻭﺇﻥ ﻛﺎﻥ ﻛﺴﻮﺑﺎ ﺇﺫ اﻟﻜﺴﺐ ﻻ ﻳﺪﻓﻊ ﺣﺎﺟﺘﻪ ﻟﻮﻓﺎﺋﻪ ﺇﻥ ﺣﻞ اﻟﺪﻳﻦ ﺛﻢ ﺇﻥ ﻟﻢ ﻳﻜﻦ ﻣﻌﻪ ﺷﻲء ﺃﻋﻄﻲ اﻟﻜﻞ ﻭﺇﻻ ﻓﺈﻥ ﻛﺎﻥ ﺑﺤﻴﺚ ﻟﻮ ﻗﻀﻰ ﺩﻳﻨﻪ ﻣﻤﺎ ﻣﻌﻪ ﺗﻤﺴﻜﻦ ﺗﺮﻙ ﻟﻪ ﻣﻤﺎ ﻣﻌﻪ ﻣﺎ ﻳﻜﻔﻴﻪ ﺃﻱ اﻟﻌﻤﺮ اﻟﻐﺎﻟﺐ ﻛﻤﺎ اﺳﺘﻈﻬﺮﻩ ﺷﻴﺨﻨﺎ ﻭﺃﻋﻄﻲ ﻣﺎ ﻳﻘﻀﻲ ﺑﻪ ﺑﺎﻗﻲ ﺩﻳﻨﻪ ﺃﻭ ﻹﺻﻼﺡ ﺫاﺕ اﻟﺒﻴﻦ ﻓﻴﻌﻄﻰ ﻣﺎ اﺳﺘﺪاﻧﻪ ﻟﺬﻟﻚ ﻭﻟﻮ ﻏﻨﻴﺎ ﺃﻣﺎ ﺇﺫا ﻟﻢ ﻳﺴﺘﺪﻥ ﺑﻞ ﺃﻋﻄﻲ ﺫﻟﻚ ﻣﻦ ﻣﺎﻟﻪ ﻓﺈﻧﻪ ﻻ ﻳﻌﻈﺎﻩ. ﻭﻳﻌﻄﻰ اﻟﻤﺴﺘﺪﻳﻦ ﻟﻤﺼﻠﺤﺔ ﻋﺎﻣﺔ ﻛﻘﺮﻱ ﺿﻴﻒ ﻭﻓﻚ ﺃﺳﻴﺮ ﻭﻋﻤﺎﺭﺓ ﻧﺤﻮ ﻣﺴﺠﺪ ﻭﺇﻥ ﻏﻨﻴﺎ. ﺃﻭ ﻟﻠﻀﻤﺎﻥ ﻓﺈﻥ ﻛﺎﻥ اﻟﻀﺎﻣﻦ ﻭاﻷﺻﻴﻞ ﻣﻌﺴﺮﻳﻦ ﺃﻋﻄﻲ اﻟﻀﺎﻣﻦ ﻭﻓﺎءﻩ ﺃﻭ اﻷﺻﻴﻞ ﻣﻮﺳﺮا ﺩﻭﻥ اﻟﻀﺎﻣﻦ ﺃﻋﻄﻲ ﺇﻥ ﺿﻤﻦ ﺑﻼ ﺇﺫﻥ ﺃﻭ ﻋﻜﺴﻪ ﺃﻋﻄﻲ اﻷﺻﻴﻞ ﻻ اﻟﻀﺎﻣﻦ. ﻭﺇﺫا ﻭﻓﻰ ﻣﻦ ﺳﻬﻢ اﻟﻐﺎﺭﻡ ﻟﻢ ﻳﺮﺟﻊ ﻋﻠﻰ اﻷﺻﻴﻞ ﻭﺇﻥ ﺿﻤﻦ ﺑﺈﺫﻧﻪ. ﻭﻻ ﻳﺼﺮﻑ ﻣﻦ اﻟﺰﻛﺎﺓ ﺷﻲء ﻟﻜﻔﻦ ﻣﻴﺖ ﺃﻭ ﺑﻨﺎء ﻣﺴﺠﺪ. ﻭﻳﺼﺪﻕ ﻣﺪﻋﻲ ﻛﺘﺎﺑﺔ ﺃﻭ ﻏﺮﻡ ﺑﺈﺧﺒﺎﺭ ﻋﺪﻝ ﻭﺗﺼﺪﻳﻖ ﺳﻴﺪ ﺃﻭ ﺭﺏ ﺩﻳﻦ ﺃﻭ اﺷﺘﻬﺎﺭ ﺣﺎﻝ ﺑﻴﻦ اﻟﻨﺎﺱ. ﻓﺮﻉ: ﻣﻦ ﺩﻓﻊ ﺯﻛﺎﺗﻪ ﻟﻤﺪﻳﻨﻪ ﺑﺸﺮﻁ ﺃﻥ ﻳﺮﺩﻫﺎ ﻟﻪ ﻋﻦ ﺩﻳﻨﻪ ﻟﻢ ﻳﺠﺰ ﻭﻻ ﻳﺼﺢ ﻗﻀﺎء اﻟﺪﻳﻦ ﺑﻬﺎ. ﻓﺈﻥ ﻧﻮﻳﺎ ﺫﻟﻚ ﺑﻼ ﺷﺮﻁ ﺟﺎﺯ ﻭﺻﺢ ﻭﻛﺬا ﺇﻥ ﻭﻋﺪﻩ اﻟﻤﺪﻳﻦ ﺑﻼ ﺷﺮﻁ ﻓﻼ ﻳﻠﺰﻣﻪ اﻟﻮﻓﺎء ﺑﺎﻟﻮﻋﺪ. ﻭﻟﻮ ﻗﺎﻝ ﻟﻐﺮﻳﻤﻪ: ﺟﻌﻠﺖ ﻣﺎ ﻋﻠﻴﻚ ﺯﻛﺎﺓ ﻟﻢ ﻳﺠﺰﺉ ﻋﻠﻰ اﻷﻭﺟﻪ ﺇﻻ ﺇﻥ ﻗﺒﻀﻪ ﺛﻢ ﺭﺩﻩ ﺇﻟﻴﻪ. ﻭﻟﻮ ﻗﺎﻝ: اﻛﺘﻞ ﻣﻦ ﻃﻌﺎمي ﻋﻨﺪﻙ ﻛﺬا ﻭﻧﻮﻯ ﺑﻪ اﻟﺰﻛﺎﺓ ﻓﻔﻌﻞ، ﻓﻬﻞ ﻳﺠﺰﺉ؟ ﻭﺟﻬﺎﻥ ﻭﻇﺎﻫﺮ ﻛﻼﻡ ﺷﻴﺨﻨﺎ ﺗﺮﺟﻴﺢ ﻋﺪﻡ اﻹﺟﺰاء
Gharim adalah orang yang berhutang :
  1. Untuk kepentingan dirinya. Maka boleh amil memberikan untuknya jika dia tidak mampu dari melunasi hutang. Sekalipun dia biasa kasab karena kasab tidak mencegah terhadap kebutuhannya untuk melunasi hutangnya jika telah jatuh tempo pembayaran hutang tersebut. Kemudian jika tidak ada besertanya sesuatupun, maka boleh diberi semua. Jika tidak, maka jika terbukti dengan sekira jika dia melunasi hutangnya dari perkara yang ada bersamanya, kemudian dia menjadi miskin, maka boleh ditinggalkan baginya dari perkara yang ada bersamanya perkara yang mencukupkannya seukuran umur ghalibnya. Seperti keterangan yang telah mendzohirkannya Syaikhuna Imam Ibnu Hajar Al-Haitami. Dan diberi perkara yang dia dapat melunasi dengannya terhadap sisa hutangnya.
  2. Untuk mendamaikan pertikaian. Maka dia diberi seukuran perkara yang dia menghutangnya untuk mendamaikan pertikaian. Sekalipun dia kaya. Adapun jika dia tidak menghutang melainkan memberikan untuk mendamaikan pertikaian tersebut dari hartanya, maka sesungguhnya dia tidak boleh diberi dari zakat. Dan diberi orang yang menghutang untuk kemashlahatan umum, seperti : sesaji pemuliaan tamu, pemerdekaan orang yang ditawan, kemakmuran seumpama masjid, sekalipun dia kaya. 
  3. Untuk menanggung beban katempuhan. Maka jika keadaan adh-dhamin dan al-ashil sengsara, boleh diberi adh-dhamin seukuran perkara pelunasannya. Atau jika al-ashil orang berkecukupan dan adh-dhamin tidak, maka diberi adh-dhamin dari zakat jika men-dhamn-nya tanpa izin dari al-ashil. Atau jika sebaliknya men-dhamn-nya seizin al-ashil, maka al-ashil diberi dari zakat, tidak diberi adh-dhamin. Dan jika sudah dilunasi dari bagian mustahiq al-gharim, maka pelunasan dari harta zakat tersebut jangan dikembalikan kepada al-ashil sekalipun men-dhamn-nya seizin al-ashil.
Tidak boleh disalurkan dari zakat, sesuatupun untuk mengkafani mayit atau untuk pembangunan masjid.
Dibenarkan pengakuan seseorang yang mengaku abid mukatab dan pengakuan termasuk gharim dengan didukung informasi yang tepat dari tuannya atau pemilik hutang atau masyhurnya keadaan itu di kalangan masyarakat.
Cabang masalah : 
  • Barangsiapa yang memberikan zakat kepada orang yang berhutang kepadanya dengan syarat orang tersebut mengembalikan hasil zakat tersebut kepadanya sebagai pembayaran hutangnya, maka itu tidak boleh dan tidak sah melunasi hutang dengan zakat seperti kasus itu. Jika keduanya bermaksud begitu dengan tanpa adanya syarat, maka boleh dan sah. Begitu juga boleh dan sah jika menjanjikan kepadanya orang yang berhutang tanpa adanya syarat. Maka tidak menjadi mesti kepada orang yang berhutang memenuhi terhadap janjinya.
  • Jika seseorang berkata kepada orang yang memiliki hutang kepadanya : "aku jadikan pembayaran hutang yang merupakan kewajibanmu sebagai zakat", maka itu tidak cukup menurut pendapat al-aujuh. Kecuali jika dia menggenggam perkara tersebut kemudian dia mengembalikan kepemilikan sebagai zakat kepada orang yang memiliki hutang.
  • Jika seseorang berkata kepada yang memiliki hutang : "takarlah dari makananku yang ada padamu sekian!", dan dia berniat dengan itu sebagai zakat. Kemudian orang yang memiliki hutang tersebut mengerjakan sesuai perintahnya. Maka apakah itu mencukupkan? Ada 2 wajh pendapat. Dzohirnya perkataan Syaikhuna Imam Ibnu Hajar Al-Haitami adalah mentarjih ketiadaan cukup.[3]

كاشفة السجا للشيخ محمد نووي الجاوي ص ٧
والسادس غارم وهو ثلاثة من تداين لنفسه في أمر مباح طاعة كان أو لا وإن صرف في معصية أو في غير مباح كخمر وتاب وظن صدقه في توبته أو صرفه في مباح فيعطى مع الحاجة بأن يحل الدين ولا يقدر على وفائه أو تداين لإصلاح ذات الحال بين القوم كأن خاف فتنة بين قبيلتين تنازعتا بسبب قتيل ولو غير أدمي بل ولو كلبا فتحمل دينا تسكينا للفتنة فيعطى ولو غنيا أو تداين لضمان فيعطى ان اعسر مع الأصيل وان لم يكن متبرعا بالضمان أو أعسر وحده وكان متبرعا بالضمان بخلاف ما إذا ضمن بالإذن
Mustahiq zakat keenam adalah Gharim. Gharim ada 3 :
1). Orang yang berhutang untuk dirinya pada 
  • perkara mubah, baik perkara tha'at keadaan mubahnya ini maupun tidak. Sekalipun disalurkan pada perkara maksiat.
  • perkara tidak mubah, seperti khamr. Dan kemudian dia taubat, dan diprediksi kebenarannya pada taubatnya tersebut. Atau disalurkan pada perkara mubah.
Maka dia boleh diberi zakat serta adanya kebutuhan sebab jatuh tempo membayar hutang dan dia tidak mampu melunasinya.
2). Orang yang berhutang untuk membereskan perselisihan antar kaum. Seperti : dia khawatir terhadap fitnah antara 2 kabilah yang berseteru dengan sebab ada yang dibunuh sekalipun bukan bangsa Adam, bahkan dan sekalipun sakadang gogog, kemudian dia memikul hutang dalam rangka mendamaikan terhadap fitnah. Maka dia boleh diberi zakat jika dia kesulitan beserta yang ditanggungnya, sekalipun dia tidak bertabarru dengan memikul beban. Atau dia kesulitan sendiri, dan dia statusnya mutabarri dengan memikul beban tersebut. Berbeda dengan perkara jika dia memikul dengan izin.[4]

Gharim - Perbandingan Madzhab : Syafi'iyah, Hanabilah, Hanafiyah, Malikiyah.
الفقه الإسلام وأدلته للشيخ وهبه الزهيلي
الغارمون: وهم المدينون، سواء استدان المدين عند الشافعية والحنابلة لنفسه أم لغيره، وسواء أكان دينه في طاعة أم معصية. فإن استدان لنفسه لم يعط إلا إذا كان فقيراً، وإن استدان لإصلاح ذات البين ولو بين أهل ذمة، بسبب إتلاف نفس أو مال أو نهب، فيعطى من سهم الغارمين، ولو كان غنياً، لقوله صلّى الله عليه وسلم : لا تحل الصدقة لغني إلا خمسة لغاز في سبيل الله، أو لعامل عليهم، أو لغارم، أو لرجل اشتراها بماله، أو لرجل له جار مسكين، فتصدق على المسكين، فأهدى المسكين إليه - رواه أبو داود وابن ماجه عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه
وقال الحنفية: الغارم: من لزمه دين، ولا يملك نصاباً فاضلاً عن دينه
وقال المالكية: الغارم: هو من فدحه الدين للناس في غير سفه ولا فساد، أي من ليس عنده ما يوفي به دينه، إذا كان الدين في غير معصية كشرب خمر وقمار ولم يستدن لأخذ الزكاة، كأن يكون عنده ما يكفيه وتوسع في الإنفاق بالدين لأجل أن يأخذ من الزكاة، فلا يعطى منها؛ لأنه قصد مذموم، بخلاف فقير استدان للضرورة، ناوياً الأخذ من الزكاة، فإنه يعطى قدر دينه منها لحسن قصده. لكن إن تاب من استدان لمعصية، أو بقصد ذميم، فإنه يعطى على الأحسن
Gharimun : mereka adalah orang-orang yang memiliki hutang. Menurut Syafi'iyah dan Hanabilah : Sama saja dia berhutang untuk dirinya atau untuk selainnya, dan sama saja status hutangnya pada perkara tha'at atau maksiyat. 
  • Jika dia berhutang untuk dirinya, tidak boleh diberi dari zakat kecuali jika dia statusnya faqir. 
  • Jika dia berhutang untuk mendamaikan pertikaian sekalipun pertikaian antar ahlu adz-dzimmah dikarenakan pengrusakan nyawa atau harta atau penjarahan, boleh diberi dari bagian gharimin sekalipun dia statusnya orang kaya. Karena ada Sabda Rasulullah SAW :
لا تحل الصدقة لغني إلا خمسة لغاز في سبيل الله، أو لعامل عليهم، أو لغارم، أو لرجل اشتراها بماله، أو لرجل له جار مسكين، فتصدق على المسكين، فأهدى المسكين إليه - رواه أبو داود وابن ماجه عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه
Tidak halal shadaqoh zakat untuk orang kaya, kecuali 5 :

  1. untuk orang yang berperang fi sabilillah
  2. Untuk amilin
  3. Untuk gharim
  4. Untuk orang yang membeli zakat dengan hartanya
  5. Untuk orang yang memiliki tetangga miskin, kemudian dia bershadaqohzakat kepada orang miskin tersebut, kemudian orang miskin tersebut menghadiahkan hasil zakat kepadanya.

(HR. Imam Abu Dawud dan Imam Ibnu Majah dari Abi Said Al-Khudhri RA)

Telah berkata Hanafiyah : Gharim adalah orang yang wajib kepadanya hutang dan dia tidak memiliki nishab yang lebih dari hutangnya. 

Telah berkata Malikiyah : Gharim adalah orang yang memberatkannya hutang terhadap manusia pada selain penghamburan dan pengrusakan. Maksudnya adalah orang yang tidak ada padanya perkara yang dapat membayar dengannya terhadap hutangnya, jika ada hutangnya pada selain maksiat seperti minum khamr atau judi dan tidak berhutang dengan tujuan agar dapat mengambil dari zakat. Seperti ada padanya perkara yang mencukupinya dan dia meluaskan pada infaq menggunakan hutang karena tujuan mengambil dari zakat, maka tidak boleh diberi dari zakat, karena itu maksud yang dicela. Berbeda dengan seorang faqir yang berhutang karena dharurat, dengan berniat untuk mengambil dari zakat. Maka sesungguhnya dia boleh diberi seukuran hutangnya dari zakat karena kebaikan maksudnya. Tapi jika bertaubat orang yang berhutang karena maksiyat atau dengan maksud cela, maka dia boleh diberi berdasarkan yang lebih baik.[5]

8 Mustahiq Zakat - Gharim | Riqab ('Abid Mukatab) | Mu'allaf | Ibnu Sabil | Sabilillah | Amil Zakat | Faqir | Miskin

Sumber :
[1] Imam Muhammad Asy-Syafi'i. Al-Umm Jilid 2 Hal 77
[2] Imam Ibnu Qasim Al-Ghazi. Fath Al-Qarib Al-Mujib ala At-Taqrib Hal 25
[3] Syaikh Zainuddin Al-Malibari. Fath Al-Muin bi Syarh Qurroh Al-Ain Hal 52
[4] Syaikh Muhammad Nawawi Al-Jawi. Kasyifah As-Saja fi Syarh Safinah An-Naja Hal 7
[5] Syaikh Wahbah Az-Zuhaili. Al-Fiqh Al-Islami Wa Adillatuh Jilid 3 Hal 1956-1957

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah ikut berpartisifasi
Komentar anda akan segera kami balas