ذَبِيْحَةٌ Sembelihan : قُرْبَانٌ Qurban ضَحِيَةٌ Dhahiyah هَدْيٌ Hadyu عَقِيْقَةٌ Aqiqah فَرَعٌ Fara عَتِيْرَةٌ Atirah رَجِيْبَةٌ Rajibah - BAITUSSALAM

Sabtu, 11 Juni 2022

ذَبِيْحَةٌ Sembelihan : قُرْبَانٌ Qurban ضَحِيَةٌ Dhahiyah هَدْيٌ Hadyu عَقِيْقَةٌ Aqiqah فَرَعٌ Fara عَتِيْرَةٌ Atirah رَجِيْبَةٌ Rajibah

Menelusuri pengertian ذَبِيْحَةٌ Sembelihan : قُرْبَانٌ Qurban ضَحِيَةٌ Dhahiyah هَدْيٌ Hadyu عَقِيْقَةٌ Aqiqah فَرَعٌ Fara عَتِيْرَةٌ Atirah رَجِيْبَةٌ Rajibah dari kitab ulama berbahasa arab

قُرْبَانٌ Qurban / Kurban

والقربان كل ما يتقرب به العبد إلى الله عز وجل من أعمال البر من نسك وصدقة وذبح وكل عمل صالح، ويدل على ذلك قوله صلّى الله عليه وسلّم الصوم جنة والصلاة قربان يعني أنها مما يتقرب بها إلى الله عز وجل
قُرْبَانٌ adalah perkara yang menjadi dekat dengannya seorang hamba kepada Allah Azza Wa Jalla, yaitu dari yang termasuk amal-amal kebaikan dari seumpama nusuk, shadaqah, sembelihan dan semua amal shalih. Menjadi dalil terhadap semua itu Sabda Rasulullah SAW : "Shaum adalah جُنَّةٌ dan Shalat adalah قُرْبَانٌ", yakni bahwasanya shalat adalah dari sebagian perkara yang menjadi dekat dengannya seorang hamba kepada Allah Azza Wa Jalla. [Lihat : Tafsir Khazin Jilid 1 Hal 327]

الْقُرْبَانُ: مَا يَتَقَرَّبُ بِهِ الْعَبْدُ إِلَى رَبِّهِ، سَوَاءٌ أَكَانَ مِنَ الذَّبَائِحِ أَمْ مِنْ غَيْرِهَا. وَالْعَلاَقَةُ الْعَامَّةُ بَيْنَ الأُْضْحِيَّةِ وَسَائِرِ الْقَرَابِينِ أَنَّهَا كُلُّهَا يُتَقَرَّبُ بِهَا إِلَى اللَّهِ تَعَالَى، فَإِنْ كَانَتِ الْقَرَابِينُ مِنَ الذَّبَائِحِ كَانَتْ عَلاَقَةُ الأُْضْحِيَّةِ بِهَا أَشَدَّ، لأَِنَّهَا يَجْمَعُهَا كَوْنُهَا ذَبَائِحَ يُتَقَرَّبُ بِهَا إِلَيْهِ سُبْحَانَهُ، فَالْقُرْبَانُ أَعَمُّ مِنَ الأُْضْحِيَّةِ
قُرْبَانٌ : Perkara yang menjadi dekat dengannya seorang hamba kepada Rabb-nya, sama saja apakah keadaan perkara tersebut dari berupa sembelihan-sembelihan atau dari selainnya. Hubungan yang umum antara أُضْحِيَّةٌ dan qurban-qurban selainnya adalah bahwasanya setiap أُضْحِيَّةٌ ditaqorrubkan dengannya kepada Allah Ta'ala. Maka jika keadaan qurban-qurbannya dari sembelihan-sembelihan maka keadaan hubungan أُضْحِيَّة dengannya lebih kuat karena sesungguhnya أُضْحِيَّةٌ mengumpulkan hubungan keadaannya adalah sembelihan-sembelihan yang ditaqorrubkan dengannya kepada Allah SWT. Maka قُرْبَانٌ lebih umum daripada أُضْحِيَّةٌ [Lihat : Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah Jilid 5 Hal 74]

ضَحِيَةٌ Dhahiyah أُضْحِيَّةٌ Udhhiyah / Udhiyah

فالضحية ما يذبح من النعم تقربا الى الله تعالى من يوم العيد الى أخر أيام التشريق
ضَحِيَةٌ adalah perkara yang disembelih dari yang termasuk binatang ternak dengan maksud taqorrub kepada الله تعالى waktu penyembelihannya mulai dari hari raya id sampai akhir hari-hari tasyriq. [Tsimar Al-Yani'ah fi Ar-Riyadh Al-Badi'ah Hal 79]

اﻷﺿﺤﻴﺔ ﺑﺘﺸﺪﻳﺪ اﻟﻴﺎء ﻫﻮ ﻣﺎ ﺫﺑﺢ ﻣﻦ اﻟﻨﻌﻢ ﺗﻘﺮﺑﺎ ﺇﻟﻰ اﻟﻠﻪ ﻳﻮﻡ اﻟﻌﻴﺪ ﻭﺃﻳﺎﻡ اﻟﺘﺸﺮﻳﻖ
أُضْحِيَّةٌ dengan ditasydid huruf ي adalah perkara yang disembelih dari yang termasuk binatang ternak dengan maksud taqorrub kepada Allah pada hari raya dan hari-hari tasyriq. (Lihat : Kifayah Al-Akhyar Jilid 2 Hal 235)

الأضحية بضم الهمزة في الأشهر وهي اسم لما يذبح من النعم يوم عيد النحر وأيام التشريق تقربا الى الله تعالى والأضحية سنة مؤكدة
أُضْحِيَّةٌ dengan didhamahkan أnya menurut pendapat yang lebih masyhur. أُضْحِيَّةٌ adalah nama bagi perkara yang disembelih dari yang termasuk binatang ternak pada hari raya nahr dan hari-hari tasyriq dengan maksud taqorrub kepada Allah Ta'ala. Dan hukum تَضْحِيَة adalah sunat mu'akkadah. (Lihat : Fath Al-Qarib Al-Mujib Hal 62)

قوله بضم الهمزة في الأشهر : وقد تكسر الهمزة في غير الأشهر والياء فيهما مخففة أو مشددة وجمعها حينئذ أضاحي بتشديد الياء وتخفيفها. ويقال ضحية بفتح الضاد وكسرها وجمعها ضحايا كعطية وعطايا ويقال أيضا أضحاة بفتح الهمزة وكسرها وجمعها أضحي بالتنوين كإرطاة وأرطى فهذه ثمان لغات
قوله وهي : أى الأضحية
وقوله اسم لما يذبح من النعم : أى التي هي الإبل والبقر والغنم فشرط الأضحية أن تكون من النعم التي هي هذه الثلاثة لقوله تعالى ولكل أمة جعلنا منسكا ليذكروا اسم الله على ما رزقهم من بهيمة الأنعام ولأن التضحية عبادة تتعلق بالحيوان فاختصت بالنعم وعن ابن عباس أنه يكفي اراقة الدم ولو من دجاج أو أوز كما قاله الميداني وكان شيخنا رحمه الله يأمر الفقير بتقليده ويقيس على الأضحية العقيقة ويقول لمن ولد له مولود عق بالديكة على مذهب ابن عباس
وقوله يوم عيد النحر : أى بعد طلوع شمسه ومضي قدر ركعتين وخطبتين خفيفتين كما سيأتي
وقوله وأيام التشريق : أى بليالها وان كان الذبح فيها مكروها وعبارة الشيخ الخطيب من يوم العيد الى آخير أيام التشريق فدخل في عبارته الليالي
وقوله تقربا الى الله تعالى : أى على وجه التقرب الى الله تعالى وخرج بذلك ما يذبحه الشخص للأكل أو الجزار للبيع
والحاصل أن القيود ثلاثة الأول كونها من النعم الثاني كونها في يوم العيد وأيام التشريق وليالها الثالث كونها تقربا الى الله تعالى
قوله والأضحية : أى بمعنى التضحية كما في الروضة لا بمعنى العين المضحى بها كما يوهمه كلام المصنف لأنها لا يصح الإخبار عنها بأنها سنة وانما يصح الإخبار بذلك عن التضحية التي هي فعل الفاعل ولذلك قال في المنهج التضحية سنة مؤكدة وفي بعض النسخ الأضحية بإسقاط الواو التي للإستئناف ويأتي بها المصنف كثيرا
Redaksi Mushannif "بضم الهمزة في الأشهر" : Dan terkadang dikasrohkan أ pada selain pendapat yang lebih masyhur, dan huruf ي pada keduanya adalah ditakhfif atau ditasydid, dan bentuk jama'nya ketika demikian adalah أُضَاحِيٌّ dengan mentasydid ي atau mentakhfifnya. Dan dikatakan ضَحِيَةٌ dengan fatah huruf ض dan kasrohnya, bentuk jama'nya adalah ضَحَايَا seperti lafadz عَطِيَةٌ dan عَطَايَا. Dan dikatakan juga أَضْحَاةٌ dengan fatah huruf أ dan kasrohnya, bentuk jama'nya adalah أَضْحًى dengan tanwin seperti lafadz أَرْطَاةٍ dan أَرْطًى. maka ini adalah 8 lughat. 
Redaksi Mushannif "وهي" : maksudnya أُضْحِيَّةٌ
Redaksi Mushannif "اسم لما يذبح من النعم" : maksudnya yang dia adalah seekor unta seekor sapi seekor domba, maka salah satu syarat أُضْحِيَّةٌ adalah statusnya dari yang termasuk binatang ternak yang dia adalah yang 3 ini berdasarkan : 
  • Firman Allah Ta'ala
ولكل أمة جعلنا منسكا ليذكروا اسم الله على ما رزقهم من بهيمة الأنعام

 "dan bagi setiap umat (yang telah lalu sebelum kalian) telah kami jadikan sembelihan qurban supaya mereka menyebutkan asma الله terhadap perkara yang الله telah memberikan rizqi kepada mereka dari binatang ternak (ketika menyembelihnya) ..................... (Lihat : QS.Al-Hajj Ayat 34 - Tafsir Al-Jalalain Jilid 2 Hal 277)

  • Bahwasanya تَضْحِيَّةٌ adalah merupakan suatu ibadah yang berkaitan dengan hayawan. Maka diikhtishash dengan binatang ternak seperti zakat binatang ternak, maka oleh karena bahwasanya zakat binatang ternak merupakan suatu ibadah yang berkaitan dengan hayawan, maka diikhtishash zakat binatang ternak dengan binatang ternak.
Dan dari Imam Ibnu Abbas sesungguhnya mencukupkan mengalirkan darah walaupun dari seekor ayam atau itik, sebagaimana pendapat yang telah mengatakannya Syaikh Al-Maidani. Dan telah ada momentum Syaikh Al-Maidani Rahimahullah memerintahkan seorang faqir untuk mentaqlidi Imam Ibnu Abbas, dan dia mengqiyaskan عَقِيْقَةٌ terhadap أُضْحِيَّةٌ dan berkata kepada orang yang dilahirkan baginya seorang anak "beraqiqahlah dengan ayam jantan taqlid terhadap Imam Ibnu Abbas!".
Redaksi Mushannif "يوم عيد النحر" : maksudnya setelah terbit matahari hari raya nahr dan berlalu seukuran durasi shalat 2 rokaat yang ditakhfif dan 2 khutbah yang ditakhfif, sebagaimana penjelasan yang nanti akan dijelaskan.
Redaksi Mushannif "وأيام التشريق" : maksudnya dengan malam-malam hari-hari tasyriqnya, walaupun status hukum menyembelih pada malam-malamnya adalah makruh. Redaksi Syaikh Al-Khatib Syarbaini adalah "dari mulai hari raya sampai akhir hari-hari tasyriq", maka telah masuk malam-malam dalam redaksinya.
Redaksi Mushannif "تقربا الى الله تعالى" : maksudnya atas dasar taqorrub kepada Allah Ta'ala. Dan keluar dengannya perkara yang seseorang menyembelihnya karena untuk makan atau jagal karena untuk penjualan. 
Alhasil, bahwasanya qayid أُضْحِيَّةٌ ada 3 :
  1. Status أُضْحِيَّةٌnya adalah dari yang termasuk binatang ternak.
  2. Status تَضْحِيَّةٌnya adalah pada hari raya dan hari-hari tasyriq dan malam-malamnya.
  3. Status تَضْحِيَّةٌnya adalah dalam rangka taqorrub kepada Allah Ta'ala
Redaksi Mushannif "وَالْأُضْحِيَةُ" : maksudnya dengan makna تَضْحِيَّةٌ seperti redaksi yang terdapat dalam kitab Ar-Raudhah Ath-Thalibin tidak dengan makna perkara المضحى بها seperti perkara yang diasumsikan perkataan mushannif, karena sesungguhnya tidak sah pemberitahuan tentang أُضْحِيَّةٌ bahwasanya المضحى بها hukumnya sunat dan pastinya sah pemberitahuan perihal bahwasanya hukumnya sunat dari tentang تَضْحِيَّةٌ yang itu merupakan pekerjaan seorang pekerja, dan karena itulah Imam Abi Zakaria Yahya An-Nawawi telah berkata dalam kitab Minhaj Ath-Thalibin التضحية سنة مؤكدة dan pada sebagian salinan matan الأضحية dengan menggugurkan و yang fungsinya untuk استئناف. Dan mushannif banyak mendatangkannya dengan redaksi itu. (Lihat : Hasyiyah Al-Bajuri Jilid 2 Hal 295-296)

قوله تضحية : نائب فاعل يسن وعبر بالتضحية التي هي فعل الفاعل ولم يعبر كغيره بالأضحية التي هي اسم لما يتقرب به من النعم لأن الأحكام انما تتعلق بالأفعال لا بالأعيان
Redaksi Mushannif "تَضْحِيَّةٌ" : na'ibul fa'il dari kata يسن. Mushannif/Syaikh Zainuddin Al-Malibari meredaksikannya dengan تَضْحِيَّةٌ yang dia merupakan pekerjaan seorang pekerja dan tidak meredaksikan seperti selain mushannif dengan الأضحية yang dia merupakan nama bagi perkara yang dijadikan sarana taqorrub dari yang termasuk binatang ternak karena sesungguhnya hukum-hukum tentunya berkaitan dengan pekerjaan-pekerjaan bukan dengan benda-benda. [Lihat : I'anah Ath-Thalibin Jilid 2 Hal 331]

هَدْيٌ Hadyu هَدْيًا Hadyan

الْهَدْيُ: مَا يُذَكَّى مِنَ الأَْنْعَامِ فِي الْحَرَمِ فِي أَيَّامِ النَّحْرِ لِتَمَتُّعٍ أَوْ قِرَانٍ، أَوْ تَرْكِ وَاجِبٍ مِنْ وَاجِبَاتِ النُّسُكِ، أَوْ فِعْل مَحْظُورٍ مِنْ مَحْظُورَاتِ النُّسُكِ، حَجًّا كَانَ أَوْ عُمْرَةً، أَوْ لِمَحْضِ التَّقَرُّبِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى تَطَوُّعًا. وَيَشْتَرِكُ الْهَدْيُ مَعَ الأُْضْحِيَّةِ فِي أَنَّ كُلًّا مِنْهُمَا ذَبِيحَةٌ، وَمِنَ الأَْنْعَامِ، وَتُذْبَحُ فِي أَيَّامِ النَّحْرِ، وَيُقْصَدُ بِهَا التَّقَرُّبُ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى. وَيَفْتَرِقُ الْهَدْيُ ذُو السَّبَبِ عَنِ الأُْضْحِيَّةِ افْتِرَاقًا ظَاهِرًا، فَإِنَّ الأُْضْحِيَّةَ لاَ تَقَعُ عَنْ تَمَتُّعٍ وَلاَ قِرَانٍ، وَلاَ تَكُونُ كَفَّارَةً لِفِعْلٍ مَحْظُورٍ أَوْ تَرْكِ وَاجِبٍ. وَأَمَّا الْهَدْيُ الَّذِي قُصِدَ بِهِ التَّقَرُّبُ الْمَحْضُ فَإِنَّهُ
يَشْتَبِهُ بِالأُْضْحِيَّةِ اشْتِبَاهًا عَظِيمًا، لاَ سِيَّمَا أُضْحِيَّةُ الْمُقِيمِينَ بِمِنًى مِنْ أَهْلِهَا وَمِنَ الْحُجَّاجِ، فَإِنَّهَا ذَبِيحَةٌ مِنَ الأَْنْعَامِ ذُبِحَتْ فِي الْحَرَمِ فِي أَيَّامِ النَّحْرِ تَقَرُّبًا إِلَى اللَّهِ تَعَالَى، وَكُل هَذِهِ الصِّفَاتِ صِفَاتٌ لِلْهَدْيِ فَلاَ يُفَرَّقُ بَيْنَهُمَا إِلاَّ بِالنِّيَّةِ، فَمَا نُوِيَ بِهِ الْهَدْيُ كَانَ هَدْيًا، وَمَا نُوِيَ بِهِ التَّضْحِيَةُ كَانَ أُضْحِيَّةً
هدي : perkara yang disembelih dari yang termasuk binatang ternak di tanah Haram pada hari nahr bagi haji tamattu atau qiron, atau sebab meninggalkan salah satu wajib dari wajibat nusuk, atau sebab mengerjakan salah satu mahdzur dari mahdzurat nusuk, baik nusuk haji maupun nusuk umroh, atau sebab murni taqorrub kepada Allah sebagai tathawwu'.
Bersekutu هدي beserta أُضْحِيَّةً dalam bahwasanya masing-masing dari keduanya adalah :
  • sembelihan
  • dari yang termasuk binatang ternak
  • disembelih pada hari nahr
  • dimaksudkan dengannya taqorrub kepada Allah
الْهَدْيُ ذُو السَّبَبِ berbeda dari أُضْحِيَّةُ dengan perbedaan yang jelas, karena sesungguhnya أُضْحِيَّةُ :
  • tidak terjadi dari sebab haji tamattu' dan tidak terjadi dari sebab haji qiron.
  • statusnya bukan sebagai kafarot dari sebab mengerjakan mahdzur haji atau meninggalkan wajib haji.
Adapun الْهَدْيُ الَّذِي قُصِدَ بِهِ التَّقَرُّبُ الْمَحْضُ maka sesungguhnya هدي tersebut menyerupai terhadap أُضْحِيَّةُ dengan penyerupaan yang besar, terutama terhadap أُضْحِيَّةُ orang-orang yang mukim di mina baik mukimin yang berasal dari penduduk asli mina maupun mukimin yang berasal dari orang-orang yang sedang melakukan ibadah haji. karena sesungguhnya أُضْحِيَّةُ orang-orang yang mukim di mina adalah merupakan sembelihan dari yang termasuk binatang ternak pada hari nahr dengan maksud taqorrub kepada Allah Ta'ala. Dan semua sifat-sifat ini merupakan sifat-sifat الْهَدْيُ maka tidak dibedakan antara keduanya kecuali dengan niatnya, maka :
  • ذَبِيحَةٌ مِنَ الأَْنْعَامِ ذُبِحَتْ فِي الْحَرَمِ فِي أَيَّامِ النَّحْرِ تَقَرُّبًا إِلَى اللَّهِ تَعَالَى yang diniatkan dengannya الْهَدْيُ, maka statusnya adalah الْهَدْيُ الَّذِي قُصِدَ بِهِ التَّقَرُّبُ الْمَحْضُ 
  • ذَبِيحَةٌ مِنَ الأَْنْعَامِ ذُبِحَتْ فِي الْحَرَمِ فِي أَيَّامِ النَّحْرِ تَقَرُّبًا إِلَى اللَّهِ تَعَالَى yang diniatkan dengannya أُضْحِيَّةُ, maka statusnya adalah أُضْحِيَّةُ
[Lihat : Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah Jilid 5 Hal 74-75]

عَقِيْقَةٌ Aqiqah / Aqiqoh / Akikah

العقيقة في اللغة اسم للشعر الذي على رأس المولود وهي في الشرع اسم لما يذبح في اليوم السابع يوم حلق رأسه تسمية لها باسم ما يقارنها
عَقِيْقَةٌ menurut bahasa adalah nama bagi rambut yang ada di atas kepala al-maulud (anak yang dilahirkan). عَقِيْقَةٌ menurut syara adalah nama bagi perkara yang disembelih pada hari ketujuh yaitu hari mencukur rambut maulud ini merupakan suatu penamaan bagi ما يذبح dengan perkara yang menyertainya. [Lihat : Kifayah Al-Akhyar Jilid 2 Hal 242]

وهي في اللغة اسم للشعر الذي على رأس المولود وفي الشرع اسم لما يذبح عند حلق شعره لأن المذبح يقطع والشعر يحلق إذ ذاك
عَقِيْقَةٌ menurut bahasa adalah suatu nama bagi rambut yang tumbuh di atas kepala bayi yang baru dilahirkan. عَقِيْقَةٌ menurut syara adalah suatu nama bagi perkara yang disembelih ketika mencukur rambutnya karena sesungguhnya perkara yang disembelih dipotong dan rambut dicukur, ketika itu. [Tsimar Al-Yani'ah Fi Ar-Riyadh Al-Badi'ah Hal 82]

وهي لغة شعر رأس المولود وشرعًا ما يذبح عند حلق شعر رأسه
عَقِيْقَةٌ menurut bahasa adalah rambut kepala al-maulud. عَقِيْقَةٌ menurut syara adalah perkara yang disembelih ketika mencukur rambut kepala al-maulud. [Lihat : Minhaj Al-Qawim Hal 310]

فَصْلٌ فِي الْعَقِيقَةِ وَهِيَ لُغَةً شَعْرُ رَأْسِ الْمَوْلُودِ حِينَ وِلَادَتِهِ وَشَرْعًا مَا يُذْبَحُ عِنْدَ حَلْقِ شَعْرِهِ تَسْمِيَةً لَهَا بِاسْمِ مُقَارِنِهَا كَمَا هُوَ عَادَتُهُمْ فِي مِثْلِ ذَلِكَ
Fashl tentang عَقِيْقَةٌ - عَقِيْقَةٌ menurut bahasa adalah rambut kepala al-maulud (anak yang dilahirkan) sewaktu dilahirkannya. عَقِيْقَةٌ menurut syara adalah perkara yang disembelih ketika mencukur rambut al-maulud. ini merupakan suatu penamaan bagi ما يذبح dengan nama perkara yang menyertainya sebagaimana itu adalah kebiasaan mereka pada seumpama itu. [Lihat : Tuhfah Al-Muhtaj Jilid 9 Hal 369]

قَوْلُهُ فِي الْعَقِيقَةِ : مِنْ عَقَّ يَعِقُّ بِكَسْرِ الْعَيْنِ وَضَمِّهَا مُغْنِي وَشَوْبَرِيٌّ
قَوْلُهُ وَهِيَ لُغَةً إلَى قَوْلِهِ وَظَاهِرُ كَلَامِ الْمَتْنِ فِي النِّهَايَةِ إلَّا قَوْلَهُ وَأَنْكَرَ إلَى وَالْأَصْلُ وَقَوْلَهُ وَاسْتَبْعَدَهُ إلَى فَاللَّائِقُ وَقَوْلَهُ أَيْ إلَى بَلْ وَكَذَا فِي الْمُغْنِي إلَّا قَوْلَهُ فَاللَّائِقُ إلَى نَقَلَهُ 
قَوْلُهُ عِنْدَ حَلْقِ رَأْسِهِ : أَيْ عِنْدَ طَلَبِ حَلْقِ شَعْرِهِ وَإِنْ لَمْ يُحْلَقْ اهـ ع ش قَوْلُهُ تَسْمِيَةً إلَخْ : عِلَّةٌ لِمُقَدَّرٍ أَيْ وَإِنَّمَا سُمِيَ مَا يُذْبَحُ إلَخْ بِذَلِكَ تَسْمِيَةً إلَخْ قَوْلُهُ بِاسْمِ مُقَارِنِهَا : أَيْ مُتَعَلِّقُ مُقَارَنِهَا إذْ ذَبْحُ الْعَقِيقَةِ إنَّمَا يُقَارِنُ الْحَلْقَ الْمُتَعَلِّقَ بِالشَّعْرِ لَا بِنَفْسِ الشَّعْرِ الْمُسَمَّى بِالْعَقِيقَةِ لُغَةً 
قَوْلُهُ فِي مِثْلِ ذَلِكَ : أَيْ فِي النَّقْلِ مِنْ الْمَعْنَى اللُّغَوِيِّ إلَى الشَّرْعِيِّ
Redaksi Mushonnif "فِي الْعَقِيقَةِ" : dicetak dari عَقَّ يَعُِقُّ dengan kasroh ع dan dhamahnya, Mughni Al-Muhtaj dan Imam Asy-Syaubari.
Redaksi Mushannif "وَهِيَ لُغَةً" : sampai redaksi وَظَاهِرُ كَلَامِ الْمَتْنِ pada kitab Nihayah Al-Muhtaj, kecuali redaksinya وَأَنْكَرَ sampai وَالْأَصْلُ dan redaksinya وَاسْتَبْعَدَهُ sampai فَاللَّائِقُ dan redaksinya أَيْ sampai بَلْ demikian juga dalam kitab Mughni Al-Muhtaj kecuali redaksinya فَاللَّائِقُ sampai نَقَلَهُ
Redaksi Mushannif "عِنْدَ حَلْقِ رَأْسِهِ" : maksudnya ketika mengikhtiyarkan pencukuran rambutnya sekalipun tidak dicukuri rambutnya, selesai penjelasan Imam Ali Syibromilsi.
Redaksi Mushannif "تَسْمِيَةً إلَخْ" : sebuah illat yang diperkirakan. maksudnya adalah tentunya dinamai ما يذبح الخ dengan nama tersebut adalah تَسْمِيَةً الخ
Redaksi Mushannif "بِاسْمِ مُقَارِنِهَا" : maksudnya berkaitan dengan perkara yang menyertainya, karena sembelihan عَقِيْقَةٌ tentunya adalah yang mengiringi pencukuran yang berkaitan dengan rambut tidak terhadap sejatinya rambut yang dinamai dengan عَقِيْقَةٌ secara bahasa.
Redaksi Mushannif "فِي مِثْلِ ذَلِكَ" : maksudnya dalam hal pemindahan dari makna secara bahasa kepada makna secara syara.
[Lihat : Hasyiyah Asy-Syirwani Ala Tuhfah Al-Muhtaj Jilid 9 Hal 369]

والعقيقة: الذبيحة التي تذبح عن المولود، يوم أسبوعه. والأصل في معناها اللغوي: أنها الشعر الذي على المولود، ثم أسمت العرب الذبيحة عند حلق شعر المولود عقيقة، على عادتهم في تسمية الشيء باسم سببه، أو ما يجاوره
عَقِيْقَةٌ : sembelihan yang disembelih dari sebab al-maulud, pada hari ketujuhnya. Asal-muasal pada makna عَقِيْقَةٌ secara bahasa : sesungguhnya عَقِيْقَةٌ adalah rambut yang berada di atas kepala al-maulud, kemudian orang arab menamakan sembelihan ketika mencukur rambut almaulud dengan nama "عَقِيْقَةٌ" berdasarkan kebiasaan mereka dalam hal penamaan sesuatu menggunakan nama penyebabnya atau perkara yang menyertainya. [Lihat : Al-Fiqh Al-Islami Wa Adillatuhu Jilid 4 Hal 2745]

الْعَقِيقَةُ مَا يُذَكَّى مِنَ النَّعَمِ شُكْرًا لِلَّهِ تَعَالَى عَلَى مَا أَنْعَمَ بِهِ، مِنْ وِلاَدَةِ مَوْلُودٍ، ذَكَرًا كَانَ أَوْ أُنْثَى، وَلاَ شَكَّ أَنَّهَا تُخَالِفُ الأُْضْحِيَّةَ الَّتِي هِيَ شُكْرٌ عَلَى نِعْمَةِ الْحَيَاةِ، لاَ عَلَى الإِْنْعَامِ بِالْمَوْلُودِ، فَلَوْ وُلِدَ لإِِنْسَانٍ مَوْلُودٌ فِي عِيدِ الأَْضْحَى فَذَبَحَ عَنْهُ شُكْرًا عَلَى إِنْعَامِ اللَّهِ بِوِلاَدَتِهِ كَانَتِ الذَّبِيحَةُ عَقِيقَةً. وَإِنْ ذَبَحَ عَنْهُ شُكْرًا لِلَّهِ تَعَالَى عَلَى إِنْعَامِهِ عَلَى الْمَوْلُودِ نَفْسِهِ بِالْوُجُودِ وَالْحَيَاةِ فِي هَذَا الْوَقْتِ الْخَاصِّ، كَانَتِ الذَّبِيحَةُ أُضْحِيَّةً
الْعَقِيقَةُ adalah perkara yang disembelih dari yang termasuk binatang ternak dengan maksud syukuran kepada Allah Ta'ala atas perkara yang Allah telah memberikan nikmat dengan perkara tersebut : dari kelahiran al-maulud baik laki maupun perempuan. Dan tidak diragukan bahwasanya الْعَقِيقَةُ membedai الأُْضْحِيَّةَ yang merupakan syukuran atas nikmat hidup bukan atas pemberian nikmat dengan berupa al-maulud. Maka : 
  • jika dilahirkan al-maulud bagi seorang insan pada hari idul adha kemudian dia menyembelih dari sebab al-maulud tersebut sebagai syukuran atas pemberian nikmat Allah dengan kelahirannya maka status sembelihannya adalah sembelihan الْعَقِيقَةُ
  • jika dia menyembelih dari sebab maulud tersebut sebagai syukuran kepada Allah Ta'ala atas nikmat Allah terhadap pribadi anak yang dilahirkan tersebut dengan keberadaannya (nikmat ايجاد) dan kehidupannya (nikmat حياة) pada saat yang special ini maka status sembelihannya adalah sembelihan أُضْحِيَّةً
[Lihat : Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah Jilid 5 Hal 75]

فرع Fara' / Faro' عتيرة Atirah / Atiroh رجيبة Rajibah / Rojibah

قال في التحفة العتيرة بفتح المهملة وكسر الفوقية وهي ما يذبح في العشر الأول من رجب والفرع بفتح الفاء المهملة والراء وبالعين وهو ما يذبح أول نتاج البهيمة رجاء بركتها مندوبتان لأن القصد التقرب الى الله تعالى بالتصدق بلحمها فلا يثبت لهما أحكام الأضحية كما هو ظاهر انتهى وأفتى أحمد الشهيد بافضل بأن الذبح أول رجب سنة مأثورة ونص على ندبها الشافعي وغيره ووقت ذبحها العشر الأول وتسمى الرجبية والعتيرة انتهى
Telah berkata Imam Ibnu Hajar Al-Haitami dalam kitab At-Tuhfah Al-Muhtaj : "العتيرة dengan fatah huruf al-muhmalah/ع dan kasroh huruf al-fauqiyah/ت adalah perkara yang disembelih pada 10 Awal dari bulan rojab. Adapun فرع dengan ف al-muhmalah dan ر dan dengan ع adalah perkara yang disembelih pada permulaan kelahiran anak binatang ternak dengan harapan kebarokahannya. Hukum keduanya adalah mandub/sunat, karena sesungguhnya yang dimaksud adalah taqorrub kepada Allah Ta'ala dengan menshadaqohkan terhadap dagingnya. Maka tidak tetap bagi keduanya hukum-hukum أُضْحِيَّةٌ sebagaimana itu dzohir penjelasannya". Dan telah berfatwa Syaikh Ahmad Syahid Bafadhal terhadap "bahwasanya penyembelihan pada awal bulan rojab adalah sunnah ma'tsuroh dan telah me-nash terhadap kemandubannya Imam Syafi'i dan yang lainnya. Waktu penyembelihannya adalah pada 10 awal, dan dinamakan الرجبية dan العتيرة". (Lihat : Bughiyah Al-Mustarsyidin Hal 258]

الْفَرْعُ بِفَتْحِ الْفَاءِ وَالرَّاءِ، وَيُقَال لَهُ الْفَرَعَةُ: أَوَّل نِتَاجِ الْبَهِيمَةِ، كَانَ أَهْل الْجَاهِلِيَّةِ يَذْبَحُونَهُ لِطَوَاغِيتِهِمْ، رَجَاءَ الْبَرَكَةِ فِي الأُْمِّ وَكَثْرَةِ نَسْلِهَا، ثُمَّ صَارَ الْمُسْلِمُونَ يَذْبَحُونَهُ لِلَّهِ تَعَالَى. وَالْعَتِيرَةُ بِفَتْحِ الْعَيْنِ: ذَبِيحَةٌ كَانَ أَهْل الْجَاهِلِيَّةِ يَذْبَحُونَهَا فِي الْعَشْرِ الأُْوَل مِنْ رَجَبٍ لآِلِهَتِهِمْ وَيُسَمُّونَهَا الْعِتْرَ (بِكَسْرٍ فَسُكُونٍ) وَالرَّجِيبَةُ أَيْضًا، ثُمَّ صَارَ الْمُسْلِمُونَ يَذْبَحُونَهَا لِلَّهِ تَعَالَى مِنْ غَيْرِ وُجُوبٍ وَلاَ تَقَيُّدٍ بِزَمَنٍ. وَعَلاَقَةُ الأُْضْحِيَّةِ بِهِمَا أَنَّهُمَا يَشْتَرِكَانِ مَعَهَا فِي أَنَّ الْجَمِيعَ ذَبَائِحُ يُتَقَرَّبُ بِهَا إِلَى اللَّهِ عَزَّ وَجَل، وَالْفَرْقُ بَيْنَهَا وَبَيْنَهُمَا ظَاهِرٌ. فَإِنَّ الْفَرَعَ يَقْصِدُ بِهِ شُكْرًا لِلَّهِ تَعَالَى عَلَى أَوَّل نِتَاجٍ تُنْتِجُهُ النَّاقَةُ وَغَيْرُهَا وَرَجَاءَ الْبَرَكَةِ فِيهَا، وَالْعَتِيرَةُ يَقْصِدُ بِهَا شُكْرًا لِلَّهِ تَعَالَى عَلَى نِعْمَةِ الْحَيَاةِ إِلَى وَقْتِ ذَبْحِهَا. وَالأُْضْحِيَّةُ يَقْصِدُ بِهَا شُكْرًا لِلَّهِ تَعَالَى عَلَى نِعْمَةِ الْحَيَاةِ إِلَى حُلُول الأَْيَّامِ الْفَاضِلَةِ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ الْحَرَامِ
الْفَرْعُ dengan fatah ف dan  ر , dan dikatakan الْفَرَعَةُ adalah permulaan peranakan binatang ternak. Telah ada masyarakat jahiliyah mereka menyembelihnya bagi thagut-thagut mereka dengan harapan mendapat barokah pada sang induk dan banyak keturunannya, kemudian kaum muslimin jadi menyembelihnya karena الله تعالى
الْعَتِيرَةُ dengan fatah ع adalah sembelihan yang telah ada jahiliyah menyembelihnya pada sepuluh awal dari bulan rojab bagi tuhan-tuhan mereka dan mereka menamakannya الْعِتْرَ dengan kasroh kemudian sukun dan juga الرَّجِيبَةُ, kemudian muslimin jadi menyembelihnya karena الله تعالى tanpa hukum wajib dan tanpa qayid waktu. 
Hubungan الأُْضْحِيَّةِ dengan الْفَرْعُ dan الْعَتِيرَةُ adalah bahwasanya keduanya bersekutu beserta الأُْضْحِيَّةِ dalam hal bahwasanya ketiganya merupakan sembelihan-sembelihan yang dijadikan alat taqorrub kepada Allah 'Azza Wa Jalla.
Perbedaan antara الأُْضْحِيَّةِ dengan الْفَرْعُ dan الْعَتِيرَةُ dzahir : 
  • karena bahwasanya الْفَرْعُ dimaksudkan dengannya syukuran kepada Allah atas permulaan peranakan yang telah menganakannya seekor unta dan yang lainnya dan berharap barokah pada الْفَرْعُ. 
  • الْعَتِيرَةُ dimaksudkan dengannya syukuran kepada Allah Ta'ala atas nikmat hidup sampai waktu menyembelihnya.
  • الأُْضْحِيَّةِ dimaksudkan dengannya syukuran kepada Allah Ta'ala atas nikmat hidup sampai datangnya hari yang memiliki keutamaan dari dzulhijjah al-harom.
[Lihat : Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah Jilid 5 Hal 75]

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah ikut berpartisifasi
Komentar anda akan segera kami balas