Lupa Rukun Shalat, Ingat Ketika : Masih Shalat / Setelahnya - BAITUSSALAM

Senin, 11 Juli 2022

Lupa Rukun Shalat, Ingat Ketika : Masih Shalat / Setelahnya

Anda lupa meninggalkan 1 rukun shalat, kemudian anda ingat ketika :
  • masih shalat (sebelum salam), atau 
  • setelahnya (setelah salam) 
Jelas ya kali ini anda (mushalli) ingat, tidak ragu, memang diyakini ada rukun yang terlewat tidak tertunaikan. Nah bagaimana solusinya? Menjawabnya adalah domain fuqoha karena termasuk masalah ilmu fiqih.

Referensi utama artikel ini adalah : 
  • At-Taqrib/Ghayah Al-Ikhtishar
  • Fathul Qarib
  • Quut Al-Habib
  • Kifayah Al-Akhyar
  • Kasyifah As-Saja
Alasan penulis menjadikan kitab-kitab tersebut sebagai referensi utama adalah karena di dalam kitab-kitab tersebut (kecuali Kasyifah As-Saja) terdapat fasal khusus yang fokus membahas "المتروك من الصلاة artinya Perkara Yang Ditinggalkan Dari Shalat". Berikut ini penjelasan Fuqoha Safi'iyah :
التقريب/غاية الإختصار للإمام أحمد الأصفهاني الشهير  أبي شجاع ص ١٦
فصل والمتروك من الصلاة ثلاثة فرض وسنة وهيئة فالفرض لا ينوب عنه سجود السهو بل إن ذكره والزمان قريب أتى به وبنى عليه وسجد للسهو الخ
Al-Matruk / Perkara yang ditinggalkan bagian dari shalat ada 3 : 
  1. Fardhu.
  2. Sunat.
  3. Hai'at.
Adapun matruk fardhu, maka sujud sahwi tidak dapat menjadi pengganti darinya. Bahkan jika dia mengingatnya serta waktu masih dekat, maka dia wajib : mendatangkan terhadap matruk fardhu tersebut -> melanjutkan rangkaian berdasarkan matruk tersebut -> dia sujud karena sahwun/lupa ....dst... [1]
فتح القريب المجيب في شرح ألفاظ التقريب للإمام ابن قاسم الغازي ص ١٦
والمتروك من الصلاة ثلاثة أشياء فرض ويسمى بركن أيضا وسنة وهيئة وهما ما عدا الفرض وبين المصنف الثلاثة فى قوله فالفرض لا ينوب عنه سجود السهو بل ان ذكره أى الفرض وهو فى الصلاة أتى به وتمت صلاته أو ذكره بعد السلام والزمان قريب أتى به وبنى عليه ما بقي من الصلاة وسجد للسهو وهو سنة كما سيأتي لكن عند ترك مأمور به فى الصلاة أو فعل منهي عنه فيها الخ
Al-Matruk / Perkara yang ditinggalkan bagian dari shalat ada 3 : 
  1. Fardhu (Dinamai juga "rukun")
  2. Sunat
  3. Hai'at
(Sunat dan Hai'at adalah selain fardhu) Mushanif menjelaskan ketiganya pada redaksi Adapun matruk fardhu, maka sujud sahwi tidak dapat menjadi pengganti darinya (bahkan jika dia mengingat matruk fardhu dan dia sedang di dalam shalat, maka dia wajib mendatangkan terhadap matruk fardhu tersebut dan menjadi sempurnalah shalatnya. Atau dia mengingatnya setelah salam) serta waktu masih dekat, maka dia wajib : mendatangkan terhadap matruk fardhu tersebut -> melanjutkan rangkaian berdasarkan matruk tersebut (terhadap rangkaian yang masih tersisa dari shalat) -> dia sujud karena sahwun/lupa (dan sujud sahwi tersebut hukumnya sunat seperti penjelasan yang akan datang nanti, tapi sunat tersebut adalah ketika meninggalkan perkara yang statusnya al-ma'mur bih atau perbuatan al-manhy anh dalam shalat ....dst...) [2]
قوت الحبيب الغريب توشيح على فتح القريب المجيب للشيخ محمد نووي الجاوي ص ١١٠
والمتروك عمدا أو سهوا من الصلاة ثلاثة  أشياء واحترز بقوله من الصلاة عن سجدة التلاوة وقنوت النازلة فلا سجود لتركهما لأنها في الصلاة لا منها فرض ويسمى بركن أيضا وسنة أى بعض وهيئة وهما ما عدا الفرض لكن الأول ما يجبر بالسجود وبين المصنف الثلاثة أى أحكامها فى قوله فالفرض إذا تركه سهوا لا ينوب عنه سجود السهو بل ان ذكره أى الفرض وهو فى الصلاة أتى به إن لم يكن مأموما ولم يفعل مثل الركن المتروك فإن فعله مثله قام مقامه وتدارك الباقي وتمت صلاته وما بعد المتروك إلى المثل المفعول لغو أما المأموم فيتدارك بعد سلام إمامه بركعة أو ذكره أى الركن المتروك بعد السلام والزمان الذي بين سلامه وعلمه بالمتروك قريب أتى به أى المتروك وجوبا فورا بمجرد التذكر وإلا استأنف الصلاة وبعد اتيان الركن المتروك أولا بنى عليه أى الركن المأتي ما بقي من الصلاة وان مشى قليلا وتحول عن القبلة وتكلم قليلا وسجد للسهو لأنه فعل ما يبطل عمده الصلاة وهو السلام قبل تمام الصلاة بخلاف ما اذا كان المتروك السلام فانه يأتي به اذا ذكره ولم يأت بمبطل وكذا ان شك فيه ولو بعد طول الفصل ولا سجود للسهو لفوات محله بالسلام المأتي به أما إذا طال الفصل أو وطىء نجاسة غير معفو عنها أو أتى بكثير كلام أو فعل إستأنف الصلاة والمرجع في الطول والقصر العرف وقيل يعتبر القصر بالقدر الذي نقل عن النبي صلى الله عليه وسلم في قصة ذي اليدين واسمه الخرباق وهي أنه صلى الله عليه وسلم لما صلى الظهر سلم بعد ركعتين منه ثم مشى الى جانب المسجد واستند الى خشبة في جانبه كالغضبان فقال له ذو اليدين يا رسول الله أقصرت أم نسيت؟ فقال له كل ذلك لم يكن فقال ذو اليدين بل بعض ذلك قد كان فالتفت صلى الله عليه وسلم الى الصحابة أحق ما يقول ذو اليدين؟ قالوا نعم فتذكر صلى الله عليه وسلم حاله فقام مستقبلا وصلى الركعتين الباقيتين وسجد للسهو وسلم وهو أى سجود السهو سنة كما سيأتي في قول المصنف لكن في مواضع مخصوصة إما عند ترك مأمور به من الأبعاض ما عدا صلاة الجنازة فى الصلاة أو عند فعل شيء منهي عنه فيها أى الصلاة مما يبطل عمده فقط كزيادة ركوع أو سجود
Al-Matruk / Perkara yang ditinggalkan (baik secara sengaja maupun secara lupa) bagian dari shalat ada 3. (Imam Abu Syuja mengikhtiroz dengan redaksi bagian dari shalat dari sujud tilawah dan qunut nazilah, maka tidak ada sunat sujud sahwi sebab meninggalkan keduanya, karena sesungguhnya keduanya terdapat dalam shalat tapi bukan bagian dari shalat)
  1. Fardhu. Dinamai juga "rukun".
  2. Sunat (sunat ab'adh)
  3. Hai'at.
Sunat dan Hai'at adalah selain fardhu (Akan tetapi yang pertama/sunat ab'ad merupakan perkara yang sunat diplester dengan sujud sahwi). Mushanif menjelaskan ketiganya (hukum-hukumnya) pada redaksi :
Adapun fardhu (jika mushalli meninggalkannya) maka sujud sahwi tidak dapat menjadi pengganti darinya. Bahkan jika dia mengingatnya (fardhu) dan dia sedang di dalam shalat, maka dia wajib mendatangkan terhadap matruk fardhu tersebut (jika status dia bukan makmum dan tidak mengerjakan rukun seperti rukun yang ditinggalkan, jika dia telah mengerjakan rukun seperti rukun yang ditinggalkan maka rukun seperti rukun yang ditinggalkan tersebut statusnya menghuni pada tempat hunian rukun yang ditinggalkan dan kemudian dia menyusul terhadap sisanya) dan menjadi sempurnalah shalatnya. (adapun perkara setelah rukun yang ditinggalkan sampai rukun seperti rukun yang ditinggalkan yang dikerjakan statusnya laghw/pasif/lamyuhsab. Adapun jika dia statusnya makmum maka dia wajib menyusul setelah salam imam dengan 1 rokaat) atau dia mengingatnya setelah salam serta waktu masih dekat, maka dia wajib mendatangkan terhadap matruk fardhu tersebut dan melanjutkan rangkaian berdasarkan matruk tersebut terhadap rangkaian yang masih tersisa dari shalat dan dia sujud karena sahwun/lupa dan sujud sahwi tersebut hukumnya sunat seperti penjelasan yang akan datang nanti, tapi ketika meninggalkan perkara yang statusnya al-ma'mur bih atau perbuatan al-manhy anh dalam shalat ....dst... [3]

كفاية الأخيار في حل غاية الإختصار للإمام تقي الدين الحصني ج ١ ص ١٢٦-١٢٧
ﺑﺎﺏ ﻣﺎ ﻳﺘﺮﻙ ﺳﻬﻮا ﻣﻦ اﻟﺼﻼﺓ
ﻓﺼﻞ ﻭاﻟﻤﺘﺮﻭﻙ ﻣﻦ اﻟﺼﻼﺓ ﺛﻼﺛﺔ ﺃﺷﻴﺎء ﻓﺮﺽ ﻭﺳﻨﺔ ﻭﻫﻴﺌﺔ ﻓﺎﻟﻔﺮﺽ ﻻ ﻳﻨﻮﺏ ﻋﻨﻪ ﺳﺠﻮﺩ اﻟﺴﻬﻮ ﺑﻞ ﺇﻥ ﺫﻛﺮﻩ ﻭاﻟﺰﻣﺎﻥ ﻗﺮﻳﺐ ﺃﺗﻰ ﺑﻪ ﻭﺑﻨﻰ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﺠﺪ ﻟﻠﺴﻬﻮ. ﺳﺠﻮﺩ اﻟﺴﻬﻮ ﻣﺸﺮﻭﻉ ﻟﻠﺨﻠﻞ اﻟﺤﺎﺻﻞ ﻓﻲ اﻟﺼﻼﺓ ﺳﻮاء ﻓﻲ ﺫﻟﻚ ﺻﻼﺓ اﻟﻔﺮﺽ ﺃﻭ اﻟﻨﻔﻞ ﻭﻓﻲ ﻗﻮﻝ ﻻ ﻳﺸﺮﻉ ﻓﻲ اﻟﻨﻔﻞ ﺛﻢ ﺿﺎﺑﻂ ﺳﺠﻮﺩ اﻟﺴﻬﻮ ﺇﻣﺎ ﺑﺎﺭﺗﻜﺎﺏ ﺷﻲء ﻣﻨﻬﻲ ﻋﻨﻪ ﻓﻲ اﻟﺼﻼﺓ ﻛﺰﻳﺎﺩﺓ ﻗﻴﺎﻡ ﺃﻭ ﺭﻛﻮﻉ ﺃﻭ ﺳﺠﻮﺩ ﺃﻭ ﻗﻌﻮﺩ ﻓﻲ ﻏﻴﺮ ﻣﺤﻠﻪ ﻋﻠﻰ ﻭﺟﻪ اﻟﺴﻬﻮ ﺃﻭ ﺗﺮﻙ ﻣﺄﻣﻮﺭ ﺑﻪ ﻛﺘﺮﻙ ﺭﻛﻮﻉ ﺃﻭ ﺳﺠﻮﺩ ﺃﻭ ﻗﻴﺎﻡ ﺃﻭ ﻗﻌﻮﺩ ﻭاﺟﺐ ﺃﻭ ﺗﺮﻙ ﻗﺮاءﺓ ﻭاﺟﺒﺔ ﺃﻭ ﺗﺸﻬﺪ ﻭاﺟﺐ ﻭﻗﺪ ﻓﺎﺕ ﻣﺤﻠﻪ ﻓﺈﻧﻪ ﻳﺴﺠﺪ ﻟﻠﺴﻬﻮ ﺑﻌﺪ ﺗﺪاﺭﻙ ﻣﺎ ﺗﺮﻛﻪ ﺛﻢ ﺇﻥ ﺗﺬﻛﺮ ﺫﻟﻚ ﻭﻫﻮ ﻓﻲ اﻟﺼﻼﺓ ﺃﺗﻰ ﺑﻪ ﻭﺗﻤﺖ ﺻﻼﺗﻪ ﻭﺇﻥ ﺗﺬﻛﺮﻩ ﺑﻌﺪ اﻟﺴﻼﻡ ﻧﻈﺮ ﺇﻥ ﻟﻢ ﻳﻄﻞ اﻟﺰﻣﺎﻥ ﺗﺪاﺭﻙ ﻣﺎ ﻓﺎﺗﻪ ﻭﺳﺠﺪ ﻟﻠﺴﻬﻮ ﻭﺇﻥ ﻃﺎﻝ اﺳﺘﺄﻧﻒ اﻟﺼﻼﺓ ﻣﻦ ﺃﻭﻟﻬﺎ ﻭﻻ ﻳﺠﻮﺯ اﻟﺒﻨﺎء ﻟﺘﻐﻴﺮ ﻧﻈﻢ اﻟﺼﻼﺓ ﺑﻄﻮﻝ اﻟﻔﺼﻞ. ﻭﻓﻲ ﺿﺒﻂ ﻃﻮﻝ اﻟﻔﺼﻞ ﻗﻮﻻﻥ ﻟﻠﺸﺎﻓﻌﻲ اﻷﻇﻬﺮ ﻭﻧﺺ ﻋﻠﻴﻪ ﻓﻲ اﻷﻡ ﺃﻧﻪ ﻳﺮﺟﻊ ﻓﻴﻪ ﺇﻟﻰ اﻟﻌﺮﻑ ﻭاﻟﻘﻮﻝ اﻵﺧﺮ ﻭﻧﺺ ﻋﻠﻴﻪ ﻓﻲ اﻟﺒﻮﻳﻄﻲ ﺃﻥ اﻟﻄﻮﻳﻞ ﻣﺎ ﻳﺰﻳﺪ ﻋﻠﻰ ﻗﺪﺭ ﺭﻛﻌﺔ ﺛﻢ ﺣﻴﺚ ﺟﺎﺯ اﻟﺒﻨﺎء ﻓﻼ ﻓﺮﻕ ﺑﻴﻦ ﺃﻥ ﻳﺘﻜﻠﻢ ﺑﻌﺪ اﻟﺴﻼﻡ ﻭﻳﺨﺮﺝ ﻣﻦ اﻟﻤﺴﺠﺪ ﻭﻳﺴﺘﺪﺑﺮ اﻟﻘﺒﻠﺔ ﻭﺑﻴﻦ ﺃﻥ ﻻ ﻳﻔﻌﻞ ﺫﻟﻚ ﻫﺬا ﻫﻮ اﻟﺼﺤﻴﺢ ﺛﻢ ﻫﺬا ﻋﻨﺪ ﺗﻴﻘﻦ اﻟﻤﺘﺮﻭﻙ ﺃﻣﺎ ﺇﺫا ﺳﻠﻢ ﻣﻦ اﻟﺼﻼﺓ ﻭﺷﻚ ﻫﻞ ﺗﺮﻙ ﺭﻛﻨﺎ ﺃﻭ ﺭﻛﻌﺔ ﻓﺎﻟﻤﺬﻫﺐ اﻟﺼﺤﻴﺢ ﺃﻧﻪ ﻻ ﻳﻠﺰﻣﻪ ﺷﻲء ﻭﺻﻼﺗﻪ ﻣﺎﺿﻴﺔ ﻋﻠﻰ اﻟﺼﺤﺔ ﻷﻥ اﻟﻈﺎﻫﺮ ﺃﻧﻪ ﺃﺗﻰ ﺑﻬﺎ ﺑﻜﻤﺎﻟﻬﺎ ﻭﻋﺮﻭﺽ اﻟﺸﻚ ﻛﺜﻴﺮ ﻻ ﺳﻴﻤﺎ ﻋﻨﺪ ﻃﻮﻝ اﻟﺰﻣﺎﻥ ﻓﻠﻮ ﻗﻠﻨﺎ ﺑﺘﺄﺛﻴﺮ اﻟﺸﻚ ﻷﺩﻯ ﺇﻟﻰ ﺣﺮﺝ ﻭﻣﺸﻘﺔ ﻭﻻ ﺣﺮﺝ ﻓﻲ اﻟﺪﻳﻦ ﻭﻫﺬا ﺑﺨﻼﻑ ﻋﺮﻭﺽ اﻟﺸﻚ ﻓﻲ اﻟﺼﻼﺓ ﻓﺈﻧﻪ ﻳﺒﻨﻲ ﻋﻠﻰ اﻟﻴﻘﻴﻦ ﻭﻳﻌﻤﻞ ﺑﺎﻷﺻﻞ ﻛﻤﺎ ﺫﻛﺮﻩ اﻟﺸﻴﺦ ﻣﻦ ﺑﻌﺪﻩ ﻓﺈﺫا ﺷﻚ ﻓﻲ ﺃﺛﻨﺎء اﻟﺼﻼﺓ ﻫﻞ ﺻﻠﻰ ﺛﻼﺛﺎ ﺃﻭ ﺃﺭﺑﻌﺎ ﺃﺧﺬ ﺑﺎﻟﻴﻘﻴﻦ ﻭﺃﺗﻰ ﺑﺮﻛﻌﺔ ﻭﻻ ﻳﻨﻔﻌﻪ ﻏﻠﺒﺔ اﻟﻈﻦ ﺃﻧﻪ ﺻﻠﻰ ﺃﺭﺑﻌﺎ ﻭﻻ ﺃﺛﺮ ﻟﻹﺟﺘﻬﺎﺩ ﻓﻲ ﻫﺬا اﻟﺒﺎﺏ ﻭﻻ ﻳﺠﻮﺯ اﻟﻌﻤﻞ ﻓﻴﻪ ﺑﻘﻮﻝ اﻟﻐﻴﺮ ﻭﻟﻮ ﻛﺎﻥ اﻟﻤﺨﺒﺮﻭﻥ ﻛﺜﻴﺮﻳﻦ ﻭﺛﻘﺎﺕ ﺑﻞ ﻳﺠﺐ ﻋﻠﻴﻪ ﺃﻥ ﻳﺄﺗﻲ ﺑﻤﺎ ﺷﻚ ﻓﻴﻪ ﺣﺘﻰ ﻟﻮ ﻗﺎﻟﻮا ﻟﻪ ﺻﻠﻴﺖ ﺃﺭﺑﻌﺎ ﻳﻘﻴﻨﺎ ﻭﻫﻮ ﺷﺎﻙ ﻓﻲ ﻧﻔﺴﻪ ﻻ ﻳﺮﺟﻊ ﺇﻟﻴﻬﻢ. ﻭاﻷﺻﻞ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ ﻗﻮﻝ اﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ وسلم : ﺇﺫا ﺷﻚ ﺃﺣﺪﻛﻢ ﻓﻲ ﺻﻼﺗﻪ ﻓﻠﻢ ﻳﺪﺭ ﻛﻢ ﺻﻠﻰ ﺃﺛﻼﺛﺎ ﺃﻡ ﺃﺭﺑﻌﺎ ﻓﻠﻴﻄﺮﺡ اﻟﺸﻚ ﻭﻟﻴﺒﻦ ﻋﻠﻰ ﻣﺎ اﺳﺘﻴﻘﻦ ﺛﻢ ﻳﺴﺠﺪ ﺳﺠﺪﺗﻴﻦ ﻗﺒﻞ ﺃﻥ ﻳﺴﻠﻢ ﻓﺈﻥ ﻛﺎﻥ ﺻﻠﻰ ﺧﻤﺴﺎ ﺷﻔﻌﻦ ﻟﻪ ﺻﻼﺗﻪ ﻭﺇﻥ ﻛﺎﻥ ﺻﻠﻰ ﺗﻤﺎﻡ اﻷﺭﺑﻊ ﻛﺎﻧﺘﺎ ﺗﺮﻏﻴﻤﺎ ﻟﻠﺸﻴﻄﺎن. ﺛﻢ ﻫﺬا ﻓﻲ ﺣﻖ اﻻﻣﺎﻡ ﻭاﻟﻤﻨﻔﺮﺩ ﺃﻣﺎ اﻟﻤﺄﻣﻮﻡ ﻓﻼ ﻳﺴﺠﺪ ﺇﺫا ﺳﻬﺎ ﺧﻠﻒ اﻣﺎﻣﻪ ﻭﻳﺘﺤﻤﻞ اﻻﻣﺎﻡ ﺳﻬﻮﻩ ﺣﺘﻰ ﻟﻮ ﻇﻦ ﺃﻥ اﻻﻣﺎﻡ ﺳﻠﻢ ﻓﺴﻠﻢ ﺛﻢ ﺑﺎﻥ ﻟﻪ ﺃﻧﻪ ﻟﻢ ﻳﺴﻠﻢ ﻓﺴﻠﻢ ﻣﻌﻪ ﻓﻼ ﺳﺠﻮﺩ ﻋﻠﻴﻪ ﻷﻧﻪ ﺳﻬﺎ ﻓﻲ ﺣﺎﻝ اﻗﺘﺪاﺋﻪ ﻭﻟﻮ ﺗﻴﻘﻦ اﻟﻤﺄﻣﻮﻡ ﻓﻲ ﺗﺸﻬﺪﻩ ﺃﻧﻪ ﺗﺮﻙ اﻟﺮﻛﻮﻉ ﺃﻭ اﻟﻔﺎﺗﺤﺔ ﻣﺜﻼ ﻣﻦ ﺭﻛﻌﺔ ﻧﺎﺳﻴﺎ ﺃﻭ ﺷﻚ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ ﻓﺈﺫا ﺳﻠﻢ اﻹﻣﺎﻡ ﻟﺰﻣﻪ ﺃﻥ ﻳﺄﺗﻲ ﺑﺮﻛﻌﺔ ﻭﻻ ﻳﺴﺠﺪ ﻟﻠﺴﻬﻮ ﻷﻧﻪ ﺷﻚ ﻓﻲ ﺣﺎﻝ اﻻﻗﺘﺪاء ﻭﻟﻮ ﺳﻤﻊ اﻟﻤﺄﻣﻮﻡ اﻟﻤﺴﺒﻮﻕ ﺻﻮﺗﺎ ﻓﻈﻨﻪ ﺳﻼﻡ اﻹﻣﺎﻡ ﻓﻘﺎﻝ ﻟﻴﺘﺪاﺭﻙ ﻣﺎ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﻛﺎﻥ ﻋﻠﻴﻪ ﺭﻛﻌﺔ ﻣﺜﻼ ﻓﺄﺗﻰ ﺑﻬﺎ ﻭﺟﻠﺲ ﺛﻢ ﻋﻠﻢ ﺃﻥ اﻻﻣﺎﻡ ﻟﻢ ﻳﺴﻠﻢ ﻭﺗﺒﻴﻦ ﺧﻄﺄ ﻧﻔﺴﻪ ﻟﻢ ﻳﻌﺘﺪ ﺑﺘﻠﻚ اﻟﺮﻛﻌﺔ ﻷﻧﻬﺎ ﻣﻔﻌﻮﻟﺔ ﻓﻲ ﻏﻴﺮ ﻣﺤﻠﻬﺎ ﻷﻥ ﻭﻗﺖ اﻟﺘﺪاﺭﻙ ﺑﻌﺪ اﻧﻘﻄﺎﻉ اﻟﻘﺪﻭﺓ ﻓﺈﺫا ﺳﻠﻢ اﻻﻣﺎﻡ ﻗﺎﻡ ﻭﺃﺗﻰ ﺑﺎﻟﺮﻛﻌﺔ ﻭﻻ ﻳﺴﺠﺪ ﻟﻠﺴﻬﻮ ﻟﺒﻘﺎء ﺣﻜﻢ اﻟﻘﺪﻭﺓ ﻭﻟﻮ ﺳﻠﻢ اﻹﻣﺎﻡ ﺑﻌﺪ ﻣﺎ ﻗﺎﻡ ﻓﻬﻞ ﻳﺠﺐ ﻋﻠﻴﻪ ﺃﻥ ﻳﻌﻮﺩ ﺇﻟﻰ اﻟﻘﻌﻮﺩ ﻷﻥ ﻗﻴﺎﻣﻪ ﻏﻴﺮ ﻣﺄﺫﻭﻥ ﻓﻴﻪ ﺃﻡ ﻳﺠﻮﺯ ﺃﻥ ﻳﻤﻀﻲ ﻓﻲ ﺻﻼﺗﻪ ﻭﺟﻬﺎﻥ ﺃﺻﺤﻬﻤﺎ ﻓﻲ ﺷﺮﺡ اﻟﻤﻬﺬﺏ ﻭاﻟﺘﺤﻘﻴﻖ ﻭﺟﻮﺏ اﻟﻌﻮﺩ ﻭاﻟﻠﻪ ﺃﻋﻠﻢ

Fasal - Al-Matruk / Perkara yang ditinggalkan bagian dari shalat ada 3 :
  1. Fardhu.
  2. Sunat.
  3. Hai'at.
Adapun matruk fardhu, maka tidak dapat mengganti darinya sujud sahwi. Bahkan jika dia mengingatnya serta waktu masih dekat, maka dia wajib mendatangkan terhadap matruk fardhu tersebut dan melanjutkan rangkaian berdasarkan matruk tersebut dan dia sujud karena sahwun/lupa.
Sujud sahwi disyari'atkan untuk kecacatan yang hasil pada shalat. Baik perihal kecacatan pada shalat fardhu maupun shalat sunat. Menurut satu qaul : sujud sahwi tidak disyari'atkan pada shalat sunat. Kemudian dhabith sujud sahwi adalah bisa jadi sebab melanggar sesuatu yang dilarang pada shalat seperti menambah rukun qiyam atau menambah rukun ruku' atau menambah rukun sujud atau menambah rukun duduk bukan pada tempatnya berdasarkan kronologi lupa. Atau bisa jadi sebab meninggalkan sesuatu yang diperintahkan seperti meninggalkan rukun ruku' atau meninggalkan rukun sujud atau meninggalkan rukun qiyam atau meninggalkan duduk yang wajib atau meninggalkan bacaan yang wajib atau meninggalkan tasyahhud yang wajib dan telah luput tempat penunaian rukunnya, maka dia sunat sujud sahwi setelah mengidrok matruknya. Kemudian jika dia mengingat terhadap matruk fardhu tersebut pada situasi sedang di dalam shalat, maka dia wajib mendatangkan matruk tersebut dan sempurnalah shalatnya. Jika dia mengingat terhadap matruk fardhu tersebut setelah salam maka ditinjau :
  • Jika tidak panjang zaman, maka dia wajib mengidrok terhadap matruk/mafata tersebut kemudian sunat sujud sahwi
  • Jika panjang zaman, maka wajib isti'naf memulai melakukan shalat lagi dari awal shalat. Tidak boleh melanjutkan dari rukun matruk, karena berubahnya nidzom/rangkaian shalat sebab panjangnya zaman pemisah.
Perihal dhabith panjangnya fashil/pemisah, terdapat 2 qaul milik Imam Syafi'i :
  • Qaul yang Al-Adzhar dan yang Imam Syafi'i telah me-nash-nya dalam Al-Umm adalah bahwasanya dikembalikan perihal ukuran panjang fashil/pemisah kepada uruf/adat/kebiasaan.
  • Qaul lainnya yang Imam Syafi'i telah me-nashnya dalam Al-Buwaithi adalah bahwasanya panjang tidak melebihi di atas ukuran 1 rokaat.
Kemudian sekira boleh melanjutkan, maka tidak ada perbedaan antara berkata-kata setelah salam, keluar dari masjid, membelakangi qiblat dan tidaknya melakukan semua itu. Ini adalah qaul ash-shahih. by the way, ini ketika diyakininya al-matruk.
Adapun jika dia telah salam dari shalat dan dia ragu : "apakah dia/aku telah meninggalkan suatu rukun?" atau "apakah dia/aku telah meninggalkan rokaat?", Maka menurut qaul ash-shahih madzhab Syafi'i adalah sesungguhnya tidak mesti kepadanya sesuatupun dan shalatnya berlalu dalam keadaan sah. Karena dzohirnya sesungguhnya dia telah mendatangkan terhadap shalat dengan sempurnanya shalat. Adapun baru datangnya keraguan, adalah banyak terutama ketika panjangnya zaman. Oleh karena itu jika kami mengatakan terhadap berpengaruhnya keraguan, maka pasti akan mendorong terhadap haroj dan masyaqah, padahal tidak ada haroj dalam urusan agama. Dan ini berbeda dengan baru datangnya keraguan ketika masih di dalam shalat, maka sesungguhnya dia wajib melanjutkan pada yang yakin dan mengamalkan berdasarkan asal. Sebagaimana Syaikh Ibnu Syuja menjelaskan setelahnya. Maka jika dia ragu pada pertengahan shalat "apakah dia/aku telah shalat 3 rokaat atau 4 rokaat?" Maka dia wajib mengambil terhadap yang yakin dan wajib mendatangkan terhadap 1 rakaat. Dan tidak manfaat baginya dominan prasangka bahwasanya dia telah shalat 4 rokaat dan tidak ada jejak untuk berijtihad pada bab ini. Dan tidak boleh mengamalkan dalam masalah ini terhadap perkataan orang lain sekalipun yang memberitahu jumlahnya banyak dan terpercaya, melainkan wajib kepadanya mendatangkan terhadap perkara yang dia ragu padanya, sehingga jika mereka berkata kepadanya "anda telah shalat 4 rokaat" secara meyakinkan dalam keadaan dia ragu, tidak boleh merujuk terhadap perkataan mereka.
Asal hukum dalam masalah tersebut adalah Sabda Rasulullah SAW :
إذا شك أحدكم في صلاته فلم يدري كم صلى أثلاثا أم أربعا فليطرح الشك وليبن على ما استيقن ثم يسجد سجدتين قبل أن يسلم فإن كان صلى خمسا شفعن له صلاته وإن كان صلى تمام الأربع كانتا ترغيما للشياطين رواه مسلم
"Jika seseorang dari kalian ragu pada shalatnya kemudian tidak tahu berapa rokaat dia telah shalat apakah 3 atau 4 maka hendaklah dia membuang terhadap keraguan dan melanjutkan terhadap perkara yang membuat dia yakin, kemudian dia sujud sahwi dua kali sujud sebelum dia melakukan salam. Maka jika dia terbukti telah shalat 5 rokaat, menggenapkan sajdatain baginya terhadap shalatnya. Jika dia terbukti telah shalat 4 rokaat, maka keberadaan sajdatain menghinakan terhadap syaithan." (HR.Imam Muslim)
by the way, ini di hak imam dan munfarid.
Adapun makmum, maka tidak boleh sujud sahwi jika dia lupa di belakang imamnya dan imam memikul beban lupanya, sehingga jika dia berprasangka bahwasanya imam salam kemudian dia salam kemudian nyata baginya bahwasanya imam tidak salam maka dia comeback dan salam bersama imam, maka tidak sunat sujud sahwi kepadanya karena sesungguhnya dia lupa pada haliyah qudwahnya. Dan jika makmum meyakini pada saat tasyahhud akhirnya bahwasanya dia telah meninggalkan rukun ruku atau rukun fatihah umpamanya dari suatu rokaat dalam keadaan lupa, atau ragu perihal itu, maka jika imam telah salam wajib kepadanya mendatangkan 1 rokaat dan dia tidak sunat sujud sahwi karena sesungguhnya dia telah ragu pada haliyah iqtida. Dan jika makmum masbuq mendengar suara kemudian dia menyangka itu salam imam kemudian dia berdiri untuk mengidrok rakaat yang wajib kepadanya dan bukti wajib kepada 1 rokaat umpamanya kemudian dia mendatangkan terhadap rokaat tersebut dan kemudian dia duduk. Kemudian dia tau bahwasanya imam tidak salam dan menjadi jelas kesalahan dirinya, maka tidak dihitung rokaat tersebut karena sesungguhnya rokaat tersebut diperbuat pada bukan tempatnya karena waktu tadaruk adalah setelah terputusnya qudwah. Maka jika imam salam dia wajib berdiri dan mendatangkan 1 rokaat dan tidak sunat sujud sahwi karena tetapnya hukum qudwah. Dan jika imam salam setelah dia berdiri, maka apakah wajib kepadanya kembali duduk karena bahwasanya berdirinya ghoir ma'dzun fih atau boleh baginya berlalu pada shalatnya? Ada 2 wajh, wajh al-ashahh dalam syarh al-muhaddab dan at-tahqiq adalah wajibnya kembali. Wallaahu A'lam. [4]

كاشفة السجا للشيخ محمد نووي الجاوي ص ٦٧
ولو ذكر في حال تشهده ترك ركن غير نية أو تكبيرة أتى بعد سلام إمامه بركعة
Jika seorang makmum ingat pada situasi tasyahhudnya terhadap peninggalan salah satu rukun shalat selain niat dan takbirotul ihrom, maka dia wajib mendatangkan setelah salam imamnya terhadap 1 rokaat. [5]

Contoh kasus : Anwar sedang bermakmum kepada Ustadz Aded -kemudian- Anwar lupa meninggalkan rukun membaca Fatihah -kemudian- Anwar dapat mengingat rukun yang ditinggalkan tersebut pada saat Anwar sedang ruku atau sedang i'tidal atau sedang sujud kesatu atau sedang duduk antara sujud kesatu and kedua atau sedang sujud kedua atau sedang tasyahhud. 
Maka solusi kasus ini adalah : Anwar wajib kontinyu mengikuti rangkaian shalat imam sampai imam salam -kemudian- setelah imam salam Anwar wajib menambah 1 rokaat lagi dengan menunaikan semua rukun secara sempurna termasuk membaca fatihah pada rokaat tebusan tersebut. 
كاشفة السجا للشيخ محمد نووي الجاوي ص ٥٥
فإن تذكره قبل بلوغ مثله من ركعة أخرى فعله فورا وجوبا فإن أخر بطلت صلاته
وإن لم يتذكر حتى بلغ مثله تمت به ركعته لوقوعه عن متروكه وتدارك الباقي
Jika dia berhasil mengingatnya sebelum sampai pada yang sepertinya dari rokaat lain, maka dia wajib melakukannya seketika itu juga, jika kemudian dia menunda-nunda tidak melakukannya seketika itu juga maka batal shalatnya.
Jika dia tidak berhasil mengingatnya sehingga dia sampai pada rukun sepertinya, maka sempurna rokaat yang tertinggal salah satu rukunnya dengan melakukan rukun sepertinya ini, karena wuqu'nya rukun sepertinya ini dari rukun yang ditinggalkan sebelumnya. Dan dia wajib mengidrok sisanya. [6]

Bisa difahami? Sebenarnya jika anda langsung membuka kitabnya, penjelasan ini menyisip pada penjelasan setelah Syaikh menjelaskan matruk rukun qauli, akan tetapi dapat dimafhum juga kasusnya pada rukun fa'li. Contoh kasus kedua : Mubarok lupa meninggalkan i'tidal. Perhatikan ini :
ولو سجد ثم شك هل تم إعتداله أو لا اعتدل ثم اطمأن وجوبا ثم سجد
Jika mubarok telah sujud, kemudian dia ragu : "apakah sempurna i'tidalku atau tidak?" Maka mubarok wajib beri'tidal kemudian berthumaninah kemudian sujud lagi. [7]
Padahal itu cuma ragu, apalagi jika yakin. Maka tata caranya sama jika yakin : 
Wajib kembali pada rukun yang ditinggalkan tersebut -> menunaikan rukun yang ditinggalkan tersebut secara sempurna (pada contoh i'tidal bukti kesempurnaan dilakukan dengan thumaninahnya) -> lanjutkan rangkaian shalat dari titik rukun yang ditinggalkan tersebut sampai pada titik rukun yang dia tadi jreng eng ing eng dapat mengingat rukun yang tertinggal -> lanjutkan sebagaimana normalnya rangkaian shalat -> kemudian sebelum salam disunatkan bersujud sahwi.
Itulah solusinya menurut Fuqoha Syafi'iyah. Semoga bermanfaat.

Referensi
[1] Imam Abu Syuja Al-Asfahani, At-Taqrib/Ghayah Al-Ikhtishar Hal 16 [2] Imam Ibnu Qasim Al-Ghazi, Fathul Qarib Al-Mujib fi Syarh Alfadz At-Taqrib Hal 16 [3] Syaikh Muhammad Nawawi Al-Jawi, Tausyikh Ala Fath Al-Qarib Al-Mujib fi Syarh Alfadz At-Taqrib Hal 110 [4] Imam Taqiyuddin Al-Hishni, Kifayah Al-Akhyar fi Hilli Ghayah Al-Ikhtishar Hal 16 [5] Syaikh Muhammad Nawawi Al-Jawi, Kasyifah As-Saja Hal 67 [6] Syaikh Muhammad Nawawi Al-Jawi, Kasyifah As-Saja Hal 55 [7] Syaikh Muhammad Nawawi Al-Jawi, Kasyifah As-Saja Hal 52

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah ikut berpartisifasi
Komentar anda akan segera kami balas