Waktu Shalat Fardhu - BAITUSSALAM

YAYASAN BAITUSSALAM SUKAPALA

Sabtu, 27 Februari 2021

Waktu Shalat Fardhu

Waktu Shalat Fardhu Menurut Ulama Fiqh Madzhab Imam Syafi‛i

Tinjauan Pustaka

1). Kitab Safinah al-Najā Hal 62 (Syaikh Salim bin Samir al-Hadhrami) & Kitab Kasyifah al-Sajā (Syaikh Muhammad Nawawi al-Bantani)

فَصْلٌ
أَوْقَاتُ الصَّلَاةِ خَمْسٌ
أَوَّلُ وَقْتِ الظُّهْرِ زَوَالُ الشَّمْسِ وَأٰخِرُهُ مَصِيْرُ ظِلِّ الشَّيْءِ مِثْلَهُ غَيْرَ ظِلِّ الْإِسْتِوَاءِ وَأَوَّلُ وَقْتِ الْعَصْرِ إِذَا صَارَ ظِلُّ كُلِّ شَيْءٍ مِثْلَهُ وَزَادَ قَلِيْلًا وَأٰخِرُهُ غُرُوْبُ الشَّمْسِ وَأَوَّلُ وَقْتِ الْمَغْرِبِ غُرُوْبُ الشَّمْسِ وَأٰخِرُهُ غُرُوْبُ الشَّفَقِ الْأَحْمَرِ وَأَوَّلُ وَقْتِ الْعِشَاءِ غُرُوْبُ الشَّفَقِ الْأَحْمَرِ وَأٰخِرُهُ طُلُوْعُ الْفَجْرِ الصَّادِقِ وَأَوَّلُ وَقْتِ الصُّبْحِ طُلُوْعُ الْفَجْرِ الصَّادِقِ وَأٰخِرُهُ طُلُوْعُ الشَّمْسِ اَلْأَشْفَقُ ثَلَاثَةٌ أَحْمَرُ وَأَصْفَرُ وَأَبْيَضُ اَلْأَحْمَرُ مَغْرِبٌ وَالْأَصْفَرُ وَالْأَبْيَضُ عِشَاءٌ وَيُنْدَبُ تَأْخِيْرُ صَلَاةِ الْعِشَاءِ إِلَى أَنْ يَغِيْبَ الشَّفَقُ الْأَصْفَرُ وَالْأَبْيَضُ
Fashl - Waktu Shalat Fardhu ada 5 :
  1. Waktu Shalat Dzuhur. Awal waktu shalat dhuhur adalah tergelincirnya matahari Akhir waktu shalat dhuhur adalah bayang-bayang suatu perkara sudah sama panjangnya dengan perkara tersebut. selain bayang-bayang waktu istiwa. 
  2. Waktu Shalat Ashar. Awal waktu shalat ashar adalah bayang-bayang suatu perkara sudah lebih panjang sedikit dari perkara tersebut. Akhir waktu shalat ashar adalah terbenamnya matahari. 
  3. Waktu Shalat Maghrib. Awal waktu shalat maghrib adalah terbenamnya matahari. Akhir waktu shalat maghrib adalah terbenamnya mega merah. 
  4. Waktu Shalat Isya. Awal waktu shalat isya adalah terbenamnya mega merah. Akhir waktu shalat isya adalah terbit fajar shidiq. 
  5. Waktu Shalat Shubuh. Awal waktu shalat shubuh adalah terbit fajar shidiq. Akhir waktu shalat shubuh adalah terbit matahari. 
Mega ada 3 jenis : 1) mega merah. 2) mega kuning. 3) mega putih. Mega merah muncul pada waktu maghrib, sedangkan mega kuning dan mega putih muncul pada waktu isya.
Disunatkan mengakhirkan shalat isya sampai hilangnya mega kuning dan mega putih

Daftar Pustaka

al-Hadhrami, Syekh Salim bin Samir. Safinah al-Najā Hal 62
al-Bantani, Syaikh Muhammad Nawawi. Kasyifah al-Sajā.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah ikut berpartisifasi
Komentar anda akan segera kami balas