3 Lafadz Isti'adzah Menurut Para Ulama Mujtahid Muthlaq - BAITUSSALAM

YAYASAN BAITUSSALAM SUKAPALA

Selasa, 08 Desember 2020

3 Lafadz Isti'adzah Menurut Para Ulama Mujtahid Muthlaq

Contoh Masalah

A Bayu sebenarnya sudah tau, bahwa Isti'adzah tulisan arabicnya اِسْتِعَاذَة artinya memohon perlindungan. Istilah lainnya adalah "ta'udz" dan "ta'awwudz".

A Bayu juga sudah tau bahwa isti'adzah itu dianjurkan sebelum membaca Al-Qur'an. 

Cuma masalahnya A Bayu bingung memilih redaksinya.

Redaksi Isti'adzah Mana Yang Biasa Dipergunakan Oleh Madzhab Syafi'i?

Ada 3 lafadz isti'adzah yang umum dipergunakan atau dilafalkan oleh umat islam. Hal itu merujuk pada pendapat ulama mujtahid muthlaq yang ahli dan banyak diikuti.

Lafadz ke 1

أَعُوْذُ بِاللّٰهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَجِيْمِ
Lafadz ini merupakan lafadz isti'adzah yang paling populer dan dipilih oleh Imam Malik, Imam Abu Hanifah dan Imam Syafi'i. Landasannya adalah Q.S. al-Nahl Ayat 98
فَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ فَاسْتَعِذ بِاللّٰهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

Lafadz ke 2

أَعُوْذُ بِاللّٰهِ السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَجِيْمِ

Imam Ahmad bin Hanbal berpendapat bahwa lafadz yang inilah lafadz isti'adzah yang lebih utama. Beliau berpegangan pada Q.S. al-Nahl Ayat 98 tadi dan Q.S. Fushshilat Ayat 36

 وَاِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذ بِاللّٰهِ إنّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمٌ

Ayat lain yang mirip, Q.S al-A'raf Ayat 200

 وَاِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذ بِاللّٰهِ إنّهُ سَمِيْعٌ عَلِيْمْ

Lafadz ke 3

أَعُوْذُ بِاللّٰهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَجِيْمِ إنّ اللّٰهَ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمٌ

Imam Sufyan al-Tsauri dan Imam al-Auzai berpendapat lafadz ini merupakan lafadz isti'adzah yang paling utama.

(Lihat : Hasyiyah al-Alamah al-Shawi ala Tafsir al-Jalalain Juz 1 Hal 5)

3-Lafadz-Isti'adzah-Menurut-Para-Ulama-Mujtahid-Muthlaq

Apakah pengetahuan ini penting disampaikan? tentu saja. Agar kita tahu dan tetap istiqomah menggunakan pelafalan lafadz isti'adzah yang diamalkan oleh para ulama yang sah diikuti. 

Khusus untuk lafadz yang ke-3, sangat jarang dipergunakan. Karena sekalipun Imam Tsupyan al-Tsauri dan Imam al-Auza'i juga termasuk mujtahid muthlaq, menurut para ulama madzhabnya bukan madzhab yang sah ditaqlidi umat islam secara berkelanjutan. 

Bukan karena pemahaman mereka dianggap keliru, melainkan karena kurangnya ulama yang menjadi penjelas dan penerus eksistensi madzhabnya sehingga berpotensi tidak terjamin dari tahrif dan tabdil (Lihat : Bughiyah Mustarsyidin Hal 8 & Majmu'ah Sab'ah Kutubin Mufidah Hal 59)

Nah, itu pulalah alasan kami tetap mengajarkan peserta didik untuk beristi'adzah dengan :

أَعُوْذُ بِاللّٰهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَجِيْمِ

Karena lafadz itu yang menjadi pilihan Imam Syafi'i beserta ashabnya, dan karena kami ingin mendidik istiqomah dalam bermadzhab.

Wallaahu A'lam bi al-Shawwaab

Daftar Pustaka

Syaikh Ahmad al-Shawi. Hasyiyah al-Alamah al-Shawi ala Tafsir al-Jalalain Juz 1 Hal 5

Syaikh Sayid Alawi al-Saqafi. Majmu'ah Sab'ah Kutubin Mufidah Hal 59

Syaikh Sayid Abdurrahman Ba'alawi al-Hadhrami. Bughiyah al-Mustarsyidin Hal 8

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah ikut berpartisifasi
Komentar anda akan segera kami balas